American Specific mengungkapkan kesenjangan yang mencolok dalam pendorong loyalitas antara Gen-Z dan Generasi Child Growth

American Specific telah mengungkapkan bahwa tujuan adalah kekuatan pendorong dalam menghasilkan loyalitas pembeli Gen Z dan Milenial – mengalahkan harga produk, meskipun lingkungan ekonomi menantang.

Namun, generasi orang tua mereka jauh lebih termotivasi oleh harga dalam hal kesetiaan, menurut penelitian baru oleh American Specific. Studi terhadap 2.000 pembeli di Inggris mengeksplorasi pendorong loyalitas merek dan bagaimana pengecer dapat menarik pelanggan di lanskap saat ini.

Penelitian tersebut mengungkapkan bahwa sepertiga (33%) dari kelompok usia 18-34 tahun (Gen Z dan Milenial) mengatakan bahwa mereka lebih setia pada merek dengan reputasi perusahaan yang positif dan nilai-nilai yang selaras dengan merek mereka sendiri. Kelompok pembeli ini juga yang paling mungkin menyumbangkan poin atau cashback mereka yang diperoleh dari program loyalitas untuk kegiatan amal.

Ini mengungkap ‘kesenjangan loyalitas’ yang berbeda, karena label harga yang menarik dikutip sebagai pendorong loyalitas bagi sebagian besar (86%) dari mereka yang berusia di atas 55 tahun. Pembeli Gen Z dan Milenial adalah yang paling tidak mungkin menganggap harga sebagai pendorong loyalitas (49%).

Generasi Child Growth juga kurang toleran terhadap layanan pelanggan yang buruk, dengan hampir dua pertiga (63%) pembeli berusia di atas 55 tahun menyatakan bahwa pengalaman di dalam toko yang buruk akan membuat mereka kurang loyal, dibandingkan dengan kurang dari sepertiga (29%) pembeli muda .

Dan Edelman, Vice President dan UK Common Supervisor, Layanan Pedagang di American Specific, berkomentar: “Membangun foundation pelanggan setia adalah tujuan utama bagi merek ritel mana pun, tetapi lingkungan ekonomi saat ini berarti itu lebih sulit dari sebelumnya karena pembeli memprioritaskan dan melenturkan pengeluaran mereka. .

“Penelitian kami mengungkapkan kesenjangan yang mencolok di antara generasi yang berbeda, yang berarti pengecer memerlukan berbagai strategi di berbagai bidang seperti harga, tujuan, dan layanan untuk membuat pelanggan kembali dan berbelanja.”

Penelitian memang mengungkapkan beberapa kesamaan antara generasi. Proporsi serupa dari kelompok ini mengatakan bahwa tekanan biaya hidup berarti mereka mempertimbangkan untuk menggunakan skema loyalitas untuk pertama kalinya guna menghemat uang. Pembeli di kedua grup ini rata-rata mendaftar untuk empat skema loyalitas.

Kate Nightingale, Psikolog Konsumen dan Chief Behavioral Officer dari agensi Humanising Manufacturers, mengatakan: “Dalam lingkungan saat ini, wajar bagi orang untuk merasakan ketidakpastian yang berarti meningkatnya keinginan untuk mengendalikan hidup mereka, termasuk di mana mereka membelanjakan uang.

“Konsumen mencari jaminan dari peritel, dan menginginkan layanan yang membuat hidup mereka lebih mudah, sekaligus merasa dihargai oleh merek yang mereka pilih untuk didukung. Jelas bahwa selain harga, tujuan dan keaslian merupakan faktor penting yang membangun kepercayaan dan dukungan jangka panjang loyalitas.”

[randomize]


Posted

in

by