Apakah Frasers Group mencoba melakukan mega-merger on-line dengan ASOS dan Boohoo?

Merasakan darah di dalam air, hiu Frasers Group berputar-putar. Frasers Group – Mike Ashley adalah pemegang saham pengendali dengan hampir 70% saham – baru-baru ini melipatgandakan kepemilikannya di raksasa mode cepat, Boohoo dan ASOS.

Frasers, yang antara lain memiliki Sports activities Direct, Home of Fraser, dan Flanels, kini telah meningkatkan kepemilikannya di Boohoo menjadi 9,1% dari 5,23%, yang berarti kini mereka memiliki 115,4 juta saham, senilai sekitar £38,3 juta. Di bulan yang sama, Frasers Group meningkatkan kepemilikan sahamnya di ASOS menjadi 19,3%, naik dari 10,6%. Frasers Group kini menjadi pemegang saham terbesar kedua di ASOS.

Mencoba menebak niat jangka panjang Frasers Group adalah permainan penuh waktu. Ia terkenal karena membeli sejumlah besar saham dan kemudian membuangnya dengan cepat. Grup ini baru-baru ini menjual separuh kepemilikan sahamnya di Subsequent, setelah sahamnya naik 15%, dan sekarang memiliki 500,000 saham.

Frasers Group adalah oportunis dan salah satu alasan mengapa mereka begitu sukses. Perusahaan mengatakan bahwa mereka memiliki “strategi yang jelas untuk mengidentifikasi peluang berinvestasi dalam bisnis yang melengkapi bisnis olahraga, premium, dan mewah yang sudah ada, atau membantu kami membangun dan lebih memanfaatkan ekosistem terdepan di sektor kami.”

Bisakah hal ini memicu potensi merger quick style on-line yang sangat besar?

Di sektor quick style, Frasers Group sudah memiliki Missguided dan I Noticed It First. Itu membuat Missguided keluar dari administrasi pada Juni 2022 dan Saya Melihatnya Pertama pada Juli 2022.

Saham ASOS dan Boohoo sedang merana. Nilai pasar ASOS saat ini sekitar £510 juta, sedangkan Boohoo adalah £440 juta. Hingga saat ini, pendapatan ASOS turun 9% menjadi £2,7 miliar. Sahamnya berada di 420p, turun dari degree tertinggi pandemi sekitar 5700p pada Maret 2021.

Saham ASOS saat ini diperdagangkan dengan rasio harga terhadap penjualan (P/S) sekitar 0,1 kali. Hal ini menarik jika dibandingkan dengan rata-rata sektor sebesar 0,3 kali lipat.

Frasers Group mungkin akan kesulitan jika ingin menguasai ASOS dengan harga murah. Pemegang saham terbesarnya, Anders Holch Povlsen, Chief Govt Officer merek fesyen Denmark Bestseller, memegang 27,1% saham melalui perusahaan Aktieselskabet miliknya dan dikatakan ingin melihat ASOS tetap menjadi entitas tercatat. Pemegang saham utama ASOS lainnya, Camelot Capital Companions, baru-baru ini menaikkan persentasenya dari 13,06% menjadi 14,02%.

The Sunday Occasions melaporkan ASOS didekati dengan tawaran pengambilalihan senilai $1,24 miliar pada bulan Desember 2022 oleh Trendyol, pesaing on-line Turki yang didukung oleh raksasa e-commerce Tiongkok, Alibaba.

Mereka telah mendekati Povlsen untuk mengetahui apakah dia juga tertarik untuk ikut serta dalam kesepakatan tersebut, namun menurutnya bisnis tersebut jauh lebih bernilai. Povlsen memiliki ketertarikan jangka panjang pada ASOS.

ASOS sedang berjuang mengatasi kelebihan persediaan, baru-baru ini meluncurkan situs outlet untuk membersihkannya, dan pemasok mulai memutuskan hubungan setelah perusahaan asuransi kredit menarik perlindungan di tengah kekhawatiran atas penurunan keuntungannya. Pada bulan Mei, ASOS telah menarik pemegang saham sebesar £75 juta karena kerugian yang membuat pengecer berupaya untuk memperbaiki neraca keuangannya.

pantone x boohoo

Huu huu

Di Boohoo, salah satu pendiri dan ketua eksekutif, Mahmud Kamani, adalah pemegang saham terbesar, memegang 17% saham beredar. Dengan 8,85% dan 5,23% saham masing-masing dimiliki oleh Schroder Funding Administration Restricted dan Camelot Capital Companions. Dengan 9,1% Frasers Group kini menjadi pemegang saham terbesar kedua.

Camelot Capital Companions memiliki saham signifikan di kedua merek tersebut dan bisa menjadi raja pembuatnya.

Frasers Group melihat manfaatnya. Jika mereka dapat mengambil alih perusahaan-perusahaan ini dengan harga seperti ini, maka mereka akan melakukannya. Jika tidak, kemungkinan besar perusahaan akan memperoleh keuntungan yang layak karena perusahaan merasa diremehkan. Frasers Group tidak akan rugi apa-apa.

Mungkin ada masalah persaingan dengan begitu banyak pemain dalam satu grup sehubungan dengan mega merger. Namun, hal ini bergantung pada pangsa pasar masing-masing merek pada saat itu. Sulit juga untuk membantah ketika begitu banyak persaingan di pasar style baik on-line maupun offline.

Frasers Group cerdas. Saat ini perusahaan memiliki saham besar di Mulberry, Hugo Boss dan N Brown. Seperti hiu lainnya, ia akan menyerang ketika waktunya tepat atau terus memangsa apa pun yang menunjukkan tanda-tanda kelemahan. (Hati-Hati, Sangat kering).

pemangku kepentingan fesyen Frasers Group

Murbei 36,8%

ASOS 19,3%

N Coklat 17,88%

Huhuhu 9,1%

Hugo Bos 3,9%

Gambar utama: ASOS SS23

[randomize]


Posted

in

by