Apakah sepatu hak tinggi akhirnya mati? Atau apakah kita sudah mencapai puncak ‘flat jelek’?

Lelucon atau tidak, Victoria Beckham berpose dengan sepatu bot Crocs x MSCHF berukuran komiknya telah menimbulkan sensasi sosial. Mantan bintang pop yang menjadi perancang busana ini terkenal dengan stiletto-nya, yang pernah terkenal berlari di atas treadmill dengan sepatu hak tinggi khasnya. Dari hari-hari Spice Lady yang terobsesi dengan Gucci hingga hadiahnya yang lebih sopan, dia telah menjadi salah satu pendukung terbesar untuk menjaga hak tinggi gedung pencakar langit.

Kepala ke atas, kaki keluar dan mengenakan gaun hitam, Beckham entah bagaimana menariknya dalam kolaborasi Crocs kuning cerahnya dengan kolektif seni Amerika yang berbasis di Brooklyn, MSCHF. Sepatu bot dijatuhkan pada 9 Agustus melalui pengundian cepat 24 jam. Mereka saat ini berada di StockX dengan harga hampir £1.500.

Apa artinya ini bagi pasar alas kaki yang lebih luas? Nah, jika Beckham menyerah untuk mengenakan flat yang jelek – dia pernah berkata dia “lebih baik mati” daripada memakai Crocs – maka apa pun boleh.

Victoria Beckam

Victoria Beckham di Instagram Crocs x MSCHF @VictoriaBeckham

Pertanyaan yang harus diajukan adalah apakah kita telah mencapai puncak sepatu flat jelek dan apakah ini menjadi katalis bagi Birkenstock untuk mengeluarkan IPO dan memanfaatkan puncak pasar?

Birkenstock, merek sepatu Jerman yang didirikan pada 1774, sedang mempertimbangkan mengambang di pasar saham New York pada bulan September. Pemilik ekuitas swasta L Catterton, yang membayar sekitar €4 miliar pada awal 2021, mengharapkan banderol harga sekitar $8 miliar. Itu adalah perubahan serius mengingat merek tersebut belum benar-benar berubah dan atau menambahkan banyak toko ritel.

Birkenstock menjual 20+ juta pasang sepatu setiap tahunnya, menghasilkan penjualan lebih dari $1 miliar. L Catterton, 40% dimiliki bersama oleh LVMH dan Groupe Arnault, mencari jalan keluar cepat setelah hanya 2,5 tahun.

Apakah itu menandakan bahwa ledakan pandemi pada sepatu datar yang nyaman akan segera berakhir?

Dari tahun 2012 hingga 2015, tinggi tumit lebih dari 100 mm mendominasi penjualan Kurt Geiger, menghasilkan sekitar 60% dari omzetnya. Pandemi menyebabkan penjualan sepatu hak tinggi turun 65% dari tahun ke tahun selama kuartal kedua tahun 2020, menurut information dari firma riset pasar NPD Group. Sepatu hak tinggi turun secara mengejutkan sebesar 71% pada kuartal kedua tahun 2021, menurut situs mode shiny.co.

Merek-merek seperti Crocs, Birkenstock, Dr Martens, dan pelatih desainer fugly membuat jerami saat matahari bersinar, dan telah menggantikan sepatu hak. Kenyamanan telah menjadi tren utama, bahkan sebelum pandemi, dan stiletto yang tidak nyaman tidak lagi dapat diterima oleh banyak pemakainya, tidak peduli seberapa bagus Anda diberi tahu bahwa itu membuat kaki Anda terlihat.

Dr Martens

Sandal sekarang merupakan sepertiga dari penjualan Dr Martens

Pada bulan Juni, laporan keuangan Dr Martens menyatakan penjualan sandal dan sepatu chunky telah meningkat sekitar 50% menjadi hampir sepertiga dari whole penjualan. Ada banyak generasi muda yang tidak pernah memakai sepatu hak.

Yang dimiliki merek-merek ini adalah margin. Sandal lebih murah dan lebih mudah dibuat. Mereka juga memiliki harga masuk yang lebih rendah dan karenanya dapat menjual lebih banyak. Orang sekarang memiliki pilihan sandal dalam berbagai gaya dan warna.

Satu sorotan positif baru-baru ini dan potensi perlawanan untuk sektor sepatu hak tinggi, raksasa mewah Richemont mengumumkan bahwa mereka telah mengakuisisi saham pengendali di Gianvito Rossi, maison pembuat sepatu terkenal Italia, dalam transaksi pribadi.

Merek sepatu mewah yang baru lahir dengan pengenalan nama terbatas di kalangan masyarakat luas, Richemont jelas berharap untuk mengubahnya menjadi Louboutin atau Blahnik berikutnya. Memprediksi bahwa orang akan kembali ke alas kaki yang lebih glamor dalam jumlah yang sehat, Richemont pasti tahu lebih banyak dari Kering, yang membuang merek ayah Gianvito, Sergio Rossi, pada 2015.

Sementara Beckham mengira dia bercanda, sepatu bot kartunnya bisa dilihat sebagai tanda air yang tinggi untuk flat fugly itu. Pemilik Birkenstock yang ingin segera menguangkan tanpa melakukan banyak hal pada merek memiliki perasaan waktu. Kenyamanan adalah yang terpenting dalam alas kaki – perhatikan betapa populernya sepatu balerina Miu Miu.

Selama pandemi, sepatu hak tinggi menjadi mubazir, dan semakin sulit bagi merek untuk meyakinkan siapa pun untuk mulai menggunakan sepatu hak lagi.

Gambar utama: Birkenstock

[randomize]


Posted

in

by