Argos ‘berposisi baik’ untuk menghadapi tantangan Amazon di tengah transformasi, kata bos

Argos “berposisi baik” untuk menghadapi tantangan Amazon dan raksasa ritel on-line lainnya, menurut bos di perusahaan induk Sainsbury’s.

Paula Nickolds, bos bisnis barang dagangan umum raksasa grosir termasuk Argos, mengatakan merek ritel telah mempertahankan “ikatan emosional yang kuat dengan pelanggan” meskipun ada perubahan pada operasinya di tengah pergeseran kebiasaan konsumen.

Itu datang sebagai pendukung jalan tinggi menandai 50 tahun sejak didirikan oleh Richard Thompson pada Juli 1973.

Peritel yang awalnya berorientasi pada katalog berkembang pesat di seluruh Inggris Raya menjadi salah satu merek jalan raya yang paling dikenal di Inggris.

Namun, sejarahnya baru-baru ini datang dengan latar belakang perubahan sengit dalam industri ritel di tengah persaingan yang ketat dari pengecer umum on-line.

Argos diambil alih oleh Sainsbury’s, jaringan grocery store terbesar kedua di Inggris pada tahun 2016, sebagai bagian dari pengambilalihan Dwelling Retail Group senilai £1,4 miliar.

Tiga tahun lalu, Argos mengumumkan akan menghentikan produksi katalog cetaknya yang dapat dikenali karena menyalahkan permintaan yang lebih lemah dari pembeli.

Nickolds mengatakan pengecer telah menemukan kembali bagian dari bisnisnya selama bertahun-tahun untuk mengikuti apa yang diinginkan pelanggan.

“Ada banyak pelanggan yang memiliki banyak nostalgia untuk katalog dan produk kami seperti mainan yang mereka beli dari kami bertahun-tahun yang lalu, tetapi kemampuan kami untuk mengubah dan menjaga relevansi dengan pelanggan adalah hal yang sangat menarik untuk menjadi bagian darinya,” katanya.

“Industri ini tidak berhenti begitu juga Argos. Tetapi jika Anda melihat information seperti angka kepuasan pelanggan kami, ini menunjukkan bahwa pelanggan terus memiliki hubungan yang sangat positif dengan merek kami.

“Dan bagi kami, kami sangat berharap generasi mendatang juga akan memiliki hubungan yang sama dengan Argos.”

Permintaan konsumen yang berubah juga membuat bisnis tersebut mengungkapkan tiga tahun lalu bahwa mereka berencana untuk menutup sebagian besar toko mandiri karena beralih lebih jauh ke lokasi di dalam grocery store dan operasi pengirimannya.

Sainsbury’s mengatakan akan memiliki 160 toko mandiri dan antara 430 dan 460 konter Argos di dalam supermarketnya.

Ketika ditanya apakah perubahan akan membantu Argos melawan tantangan raksasa industri Amazon, Nickolds mengatakan: “Semua yang kami lakukan baru-baru ini berarti kami berada dalam posisi yang sangat baik untuk menghadapi tantangan itu.

“Luasnya bisnis kami memberi kami posisi unik dalam hal pengiriman dan pengambilan keesokan harinya di seluruh negeri.”

Awal bulan ini, Sainsbury’s mengungkapkan bahwa penjualan Argos tumbuh sebesar 5,1% selama 16 minggu hingga 24 Juni, untuk mendorong pertumbuhan di unit barang umum.

[randomize]


Posted

in

by