ASOS akan menjelaskan kemajuan transformasi seiring dengan penurunan penjualan

Investor ASOS akan berharap raksasa vogue on-line ini dapat menunjukkan kemajuan dalam rencana kebangkitannya ketika melaporkan angka perdagangan terbaru minggu depan.

Sejumlah pengecer saingannya, termasuk Subsequent dan JD Sports activities, mencatat pembaruan penjualan positif dalam beberapa hari terakhir, mengabaikan kekhawatiran yang lebih luas mengenai belanja konsumen.

ASOS akan memberikan pernyataan perdagangan kepada pemegang saham dan analis mengenai kinerjanya selama tahun keuangan terakhir pada hari Selasa.

Hal ini terjadi setelah dua tahun yang sulit bagi kelompok ritel tersebut, yang sahamnya anjlok hampir 90% setelah terbebani oleh melemahnya permintaan konsumen karena tekanan biaya hidup dan lonjakan biaya rantai pasokan mereka sendiri.

Pada bulan Juni, sahamnya turun ke degree terendah selama hampir 14 tahun setelah perusahaan menarik dana £80 juta dari pemegang sahamnya dan mengatakan akan meminjam £275 juta lagi untuk meningkatkan keuangannya.

ASOS sebelumnya mengatakan peningkatan pendanaan akan digunakan untuk rencana perubahan haluan, yang mencakup mengubah pendekatan perusahaan terhadap pembelian dan merchandising, dan memberi perusahaan lebih banyak ruang finansial.

Aarin Chiekrie, analis ekuitas di Hargreaves Lansdown, mengatakan: “Suntikan dana tunai telah memberikan ruang gerak untuk melaksanakan transformasi yang sedang berlangsung, jadi kami akan mencari tanda-tanda awal bahwa transformasi tersebut akan membuahkan hasil pada pembaruan perdagangan minggu depan.

“Dengan penurunan pendapatan sebesar dua digit pada kuartal ketiga, profitabilitas kini menjadi prioritas utama Asos dibandingkan pertumbuhan.”

Para atasan di perusahaan tersebut menunjukkan adanya penurunan penjualan sebesar dua digit selama setahun terakhir karena hal ini dipengaruhi oleh tekanan pada anggaran konsumen.

Analis di Peel Hunt mengatakan mereka memperkirakan perusahaan akan memperoleh pendapatan sebesar £3,52 miliar untuk tahun ini hingga Agustus, turun dari £3,93 miliar pada tahun sebelumnya.

Penurunan penjualan juga menyebabkan perusahaan membangun persediaan dalam jumlah besar, yang kemudian harus didiskontokan, sehingga merugikan profitabilitas.

Perusahaan mengatakan akan lebih fokus pada peningkatan profitabilitas dalam jangka pendek, sehingga investor akan tertarik melihat penurunan tingkat stok dan peningkatan margin keuntungan.

John Stevenson dan Jonathan Pritchard dari Peel Hunt mengatakan: “Meskipun kami melihat potensi momentum perkiraan menjadi positif pada biaya, margin, dan biaya pembiayaan selama enam hingga 12 bulan ke depan, kami memperkirakan momentum penjualan akan tetap menantang, meskipun dalam tren membaik. ”

Pembaruan ini juga terjadi sebulan setelah Frasers Group, kendaraan ritel Mike Ashley, meningkatkan kepemilikannya di ASOS sekali lagi menjadi hampir 20%.

[randomize]


Posted

in

by