Bos John Lewis menyerukan penyelidikan publik atas penurunan jumlah jalan raya di Inggris

Bos John Lewis telah menyerukan komisi kerajaan untuk mengawasi jalan-jalan raya Inggris, yang menurutnya berisiko menjadi “tempat penjarahan” untuk kejahatan dan dibanjiri dengan toko-toko kosong.

Dame Sharon White, ketua John Lewis Partnership, yang juga memiliki Waitrose, mengatakan beberapa kota kecil dan kecil di Inggris telah menjadi “cangkang dari diri mereka sebelumnya”.

“Toko-toko yang ditutup papan dibiarkan kosong, jumlah financial institution dan kantor pos semakin berkurang… dan, sebagai gantinya, deretan toko vaping dan amal yang tampaknya tak ada habisnya,” katanya, menulis di The Telegraph.

“Bagi banyak penduduk setempat, komunitas mereka telah tercabut.”

Bos ritel tersebut mengatakan bahwa komisi kerajaan – yang merupakan penyelidikan publik independen – dapat memberikan dorongan yang sangat mereka butuhkan.

Perlu ada “pandangan holistik” terhadap permasalahan-permasalahan yang dihadapi, dibandingkan menyelidiki isu-isu seperti pajak, kejahatan, perencanaan, perumahan, dan kebijakan lingkungan hidup secara particular person, ujarnya.

Konsorsium Ritel Inggris mengatakan dalam sebuah laporan pada bulan Juli bahwa beberapa 6.000 toko telah tutup selama lima tahun terakhirsebagian besar disebabkan oleh “melumpuhkan tingkat bisnis dan dampak lockdown akibat Covid”.

Seruan Dame Sharon muncul ketika beberapa pengecer terbesar di negara tersebut mendesak Rektor untuk membekukan pajak properti mereka, dengan mengatakan bahwa kenaikan tarif dapat menambah sekitar £400 juta per tahun pada tagihan pengecer.

Jaringan bisnis besar termasuk Tesco, Marks & Spencer dan B&Q termasuk di antara mereka yang menulis surat kepada Jeremy Hunt pada hari Senin dalam upaya untuk mencegah biaya menjadi terlalu tinggi bagi bisnis yang sudah berada di bawah tekanan.

Dame Sharon mengatakan para pengecer “terpukul secara tidak adil” oleh tarif bisnis, dan menambahkan bahwa komisi kerajaan dapat mengembangkan proposal untuk sistem yang lebih adil yang dapat mengimbangi perubahan gaya hidup masyarakat dan kebiasaan berbelanja.

Dia menambahkan: “Jalan raya telah lama mewakili semangat – pusat – komunitas lokal. Namun mereka berisiko menjadi tempat penjarahan bagi para pengutil yang berani dan geng-geng yang terorganisir.”

Sementara itu, 10 pengecer terbesar di Inggris telah setuju untuk mendanai operasi polisi untuk menindak pengutilan, yang disebut Proyek Pegasus.

John Lewis adalah salah satu perusahaan yang diperkirakan akan mendanai sekitar £600,000 untuk proyek yang akan memanfaatkan gambar CCTV dan teknologi pengenalan wajah untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang operasi pengutilan.

Dame Sharon mengatakan Inggris memerlukan rencana komprehensif untuk menghentikan geng terorganisir, dan menyerukan undang-undang Skotlandia yang menjadikan pelecehan terhadap pekerja ritel sebagai pelanggaran yang harus diterapkan secara nasional.

“Hanya komisi kerajaan yang dapat menetapkan visi baru untuk jalan raya yang sejahtera selama beberapa dekade mendatang”, tutupnya.

John Lewis akan mengumumkan hasil keuangan setengah tahunnya pada hari Kamis.

Awal tahun ini, grup tersebut melaporkan kerugian sebesar £78 juta sebelum merchandise luar biasa untuk tahun keuangan terbaru.

[randomize]


Posted

in

by