Cabang Folks Tree di Inggris akan dilikuidasi

Merek fesyen etis, Folks Tree, telah melikuidasi cabangnya di Inggris setelah berutang kepada pemasok, pelanggan, dan staf Inggris sebesar £8,5 juta.

Folks Tree didirikan di Jepang pada tahun 1991 oleh mantan istri dan suami tim Safia dan James Minne. Pada tahun 2000, perusahaan ini membuka operasinya di Inggris dan dengan cepat menjadi suara yang berpengaruh dalam mode Inggris. Sebelumnya, perusahaan ini menggunakan bahan organik dan mengkampanyekan perlakuan yang lebih baik terhadap pekerja garmen di seluruh dunia.

Namun, menurut The Guardian, pihaknya memperingatkan kreditor bahwa mereka tidak dapat memenuhi utangnya setelah kinerja perdagangan memburuk.

Kreditor perusahaan telah menerima surat yang mengatakan akan diadakan pertemuan pada tanggal 28 September untuk membubarkan perusahaan, yang telah menyebabkan sebagian besar pekerjanya diberhentikan dalam beberapa bulan terakhir. Konferensi ini akan menunjuk likuidator dari Opus Restructuring & Insolvency untuk mengakhiri bisnis tersebut.

Situs internet Folks Tree Eropa terus beroperasi, dengan catatan menjanjikan bahwa pengiriman ke Inggris akan segera dimulai.

Meskipun mengundurkan diri pada tahun 2015, Safia Minney berkomentar: “Saya minta maaf kepada para produsen yang menggantungkan mata pencaharian mereka pada bisnis ini, para investor dan pelanggan yang telah dikecewakan.”

James Minney, Chief Govt Folks Tree di Inggris dan Jepang, menambahkan: “Saya sangat sedih dengan situasi ini. Pelanggan dan stokis grosir kami telah dan akan selalu menjadi dukungan utama bagi Folks Tree. Pemasok dan kreditor kami , yang telah berdiskusi erat dengan kami selama masa sulit ini, dan telah memberikan dukungan sepanjang perjalanan kami.

“Misi dasar perdagangan yang adil, baik fesyen atau barang lainnya, untuk menghormati tradisi masyarakat, keterampilan tangan, dan kecintaan yang mereka curahkan pada produk, serta menciptakan akses pasar yang berkelanjutan, adalah hal yang terpenting, meskipun kami tidak dapat melanjutkan bisnis kami di masa depan. Inggris.”

Sedangkan untuk kreditor, beberapa pemasok di India mempunyai hutang lebih dari £100,000, menurut surat kepada kreditor. Terlebih lagi, mantan staf Folks Tree di Inggris, yang sebagian besar belum dibayar setidaknya sejak bulan Juli namun banyak di antara mereka yang tidak diberhentikan hingga pertengahan Agustus, mengatakan bahwa mereka belum menerima uang yang terhutang. Salah satu sumber mengatakan “mengerikan” bahwa perusahaan yang beretika tidak mampu membayar pemasok.

Dokumen yang berkaitan dengan likuidasi, yang dilihat oleh Guardian, menunjukkan bahwa 14 anggota staf grup tersebut memiliki hutang lebih dari £243,000 – atau rata-rata £17,000 masing-masing. Lapisan gula pada kuenya? Beberapa pembeli bahkan telah menunggu pengembalian uang sejak Juni.

[randomize]


Posted

in

by