Cuaca bulan Juli yang basah membebani penjualan ritel dan mengurangi permintaan pakaian musim panas

Cuaca basah yang tidak biasa memengaruhi penjualan ritel Inggris bulan lalu, mendorongnya turun lebih dari yang diperkirakan, Kantor Statistik Nasional melaporkan hari ini.

Angka ONS menunjukkan bahwa quantity penjualan ritel turun 1,2% selama bulan tersebut, dan bahwa orang lebih memilih untuk berbelanja on-line daripada pergi ke toko saat hujan.

Ekonom memperkirakan penurunan, tetapi hanya sebesar 0,5%, menurut rata-rata perkiraan berbeda yang diberikan oleh Pantheon Macroeconomics. Penurunan tersebut mengikuti a lebih baik dari perkiraan kenaikan 0,7% dalam penjualan ritel selama bulan Juni.

Namun cuaca basah di bulan Juli dan promosi on-line berarti proporsi penjualan yang dilakukan melalui web selama bulan tersebut tumbuh dari 26% di bulan Juni menjadi 27,4% di bulan Juli, degree tertinggi sejak Februari 2022.

Ada penurunan 2,6% dalam quantity penjualan eceran di toko makanan. Sebagian karena penurunan penjualan makanan, tetapi sebagian besar karena penurunan penjualan pakaian di grocery store karena cuaca buruk.

Deputi Direktur Survei dan Indikator Ekonomi ONS Heather Bovill mengatakan: “Penjualan ritel turun tajam di bulan Juli karena cuaca buruk berdampak pada sebagian besar sektor.

“Itu adalah bulan yang sangat buruk bagi grocery store karena pencucian musim panas dikombinasikan dengan peningkatan biaya hidup berarti penjualan yang lamban untuk pakaian dan makanan.

“Penjualan division retailer dan perlengkapan rumah tangga juga turun signifikan.

“Cuaca basah memang berarti bulan yang baik untuk ritel on-line, karena diskon plus konsumen yang berbelanja dari kenyamanan rumah mereka meningkatkan penjualan.”

Reaksi Analis

Deloitte, Mitra Ritel, Kelly Miely:

“Berbeda sekali dengan bulan Juni, penjualan eceran berkurang di bulan Juli oleh cuaca yang sangat basah karena konsumen menghabiskan lebih sedikit untuk pakaian musim panas dan barang-barang musiman.

“Meskipun inflasi mereda, harga tetap tinggi dibandingkan tahun lalu, terutama biaya produk makanan, menekan pengeluaran konsumen. Ditambah dengan kenaikan suku bunga, baik konsumen maupun pengecer terus dihadapkan pada kondisi ekonomi yang rumit yang berdampak pada pertumbuhan penjualan.

“Pengecer akan mengharapkan perkiraan yang lebih cerah untuk sisa tahun ini. Akan terus ada pemenang dan pecundang di seluruh industri, dengan mereka yang keluar sebagai peritel yang fokus menciptakan kombinasi nilai, kualitas, dan pengalaman terbaik bagi pelanggan mereka.”

Wealth Membership, Manajer Portofolio Saham Kualitas, Charlie Huggins:

“Quantity penjualan ritel di bulan Juli datang lebih buruk dari yang diharapkan, dengan cuaca basah yang tidak biasa meredam penjualan pakaian musim panas dan mengurangi langkah kaki toko.

“Penjualan on-line lebih kuat, naik 2,8%, dibantu oleh promosi dan cuaca buruk.

“Pertanyaan besarnya adalah – apakah cuaca satu-satunya penyebab atau apakah ini tanda bahwa tekanan biaya hidup benar-benar mulai menggigit?

“Mungkin keduanya, tapi cuaca kemungkinan besar menjadi faktor terbesar. Ini adalah rekor terbasah 6 Juli dan faktanya adalah dewa cuaca selalu memainkan peran besar dalam kebiasaan belanja konsumen.

“Hasil dari pengecer sendiri menunjukkan belanja konsumen masih cukup kuat. Awal pekan ini M&S meningkatkan ekspektasi labasementara Subsequent, pemimpin jalan raya Inggris, juga melihat perdagangan yang jauh lebih kuat dari perkiraan dalam beberapa bulan terakhir.

“Jadi kita mungkin seharusnya tidak terlalu banyak membaca angka yang lebih lemah dari yang diharapkan ini. Yang mengatakan, dengan tingkat hipotek yang meningkat secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir, kemungkinan tekanan pada konsumen akan meningkat di paruh kedua.”

Pemimpin Ritel EY UK&I, Silvia Rindone:

“Musim panas yang luar biasa basah di Inggris terus memengaruhi penjualan ritel di bulan Juli karena konsumen menghindari jalan raya dan taman ritel, dan mengurangi alasan untuk belanja musim panas.

“Quantity penjualan turun 1,2% bulan ke bulan di bulan Juli – turun 3,2% dari angka Juli 2022, sementara pengeluaran juga turun 1% dari bulan Juni. Pakaian termasuk yang paling terpengaruh, karena cuaca basah berarti hanya ada sedikit dorongan untuk membeli pakaian musim panas yang baru. Tekanan biaya hidup akan berdampak pada penjualan makanan juga.

“Meskipun bulan Juli lambat, pengecer akan melihat peningkatan penjualan pada bulan Agustus karena keluarga mulai berbelanja untuk awal tahun ajaran baru pada bulan September. ‘Kembali ke sekolah’ sering kali menjadi musim pengeluaran tertinggi dalam ritel setelah Natal.

“Di tengah tekanan biaya hidup yang berkelanjutan, banyak pembeli masih akan mencari barang murah atau memanfaatkan barang personal label. Indeks Konsumen Masa Depan terbaru EY menemukan bahwa keterjangkauan terus menjadi perhatian utama konsumen, dengan 43% menyatakan itu adalah keputusan penting saat melakukan pembelian dan 80% bersedia membeli barang label pribadi.

“Banyak pemilik rumah juga khawatir dengan kenaikan suku bunga hipotek, yang pasti akan menyebabkan tekanan lebih lanjut pada pengeluaran diskresioner karena konsumen ingin menutupi kenaikan tagihan rumah tangga.

“Namun, ada berita positif, dengan penurunan inflasi bahan makanan Inggris selama lima bulan berturut-turut di bulan Juli, turun 2,2 poin persentase dari bulan sebelumnya. Pembeli akan melihat harga bahan makanan turun sedikit jika dibandingkan dengan harga awal tahun ini, perubahan yang disambut baik setelah berbulan-bulan kenaikan biaya, yang dapat berdampak positif pada quantity serta penjualan secara keseluruhan.

“Tahun ini, pengecer harus tetap waspada terhadap faktor ekonomi yang memengaruhi pengeluaran diskresioner – faktor yang berubah setiap bulan. Perencanaan dan ketangkasan ini perlu dilanjutkan karena konsumen sekali lagi mengevaluasi kembali kebiasaan belanja mereka. Meskipun mungkin ada godaan untuk mempertahankan harga tetap tinggi untuk menutupi kerugian dari awal tahun, hal ini dapat merugikan quantity penjualan karena konsumen mengurangi barang-barang yang tidak penting.”

[randomize]


Posted

in

by