Dalam Sejarah: Bagaimana Burberry berevolusi dari pembuat jas hujan sederhana menjadi raksasa fesyen mewah

London Style Week akan berlangsung pada akhir minggu ini dan, sekali lagi, pertunjukan tiket besar akan dimulai Burberry. Dikenal luas sebagai satu-satunya superbrand fesyen world sejati di Inggris, Burberry akan meluncurkan koleksi kedua dari kepala kreatif baru Daniel Lee pada hari Senin 18 September.

Lee, bersama dengan CEO merek tersebut Jonathan Akeroyd, telah berjanji untuk mengembalikan Burberry ke akarnya di Inggris setelah beberapa tahun di bawah kepemimpinan CEO dan kepala kreatif Italia (masing-masing Marco Gobbetti dan Riccardo Tisci). Penampilan pertama Lee di London Style Week pada bulan Februari mengawali segalanya dengan menjanjikan, begitu pula dengan kampanye kreatif barunya, yang dibintangi oleh beragam ikon Inggris seperti pesepakbola Raheem Sterling, aktor Vanessa Redgrave, mannequin Liberty Ross, dan musisi Skepta.

Barisan depannya pun tak kalah gemilangnya dengan supermodel Naomi Campbell yang duduk bersama mannequin dan pengusaha Rosie Huntington-Whiteley dan aktor Jason Statham di acara LFW terakhir.

Namun sejarah Burberry sangat beragam karena motif rumahnya yang terkenal di dunia dan asal-usulnya dapat ditelusuri kembali ke toko sederhana di Basingstoke. Jadi, bagaimana mereka bisa menjadi salah satu kekuatan fesyen world yang paling dikenal? Kami melihat sejarahnya selama 167 tahun.

Burberry

Kartu pos toko T Burberry and Sons sekitar tahun 1907 (Alamy/PA)

Asal usul yang penuh petualangan

Merek ini didirikan pada tahun 1856 ketika mantan magang penjual gorden berusia 21 tahun, Thomas Burberry, membuka toko pertamanya di Basingstoke, Hampshire.

Berfokus pada penciptaan pakaian luar yang melindungi pemakainya dari cuaca khas Inggris, pendirinya menemukan gabardine – kain yang tahan air namun dapat bernapas – dan mematenkannya pada tahun 1888.

“Sebelumnya, pakaian tahan air terbuat dari katun berkaret yang tidak praktis, tidak menyerap keringat, dan tentu saja tidak cantik,” jelas penata busana selebriti Miranda Holder.

“Sebaliknya, masing-masing serat garbadine kedap air sebelum proses penenunan, sehingga menghasilkan potongan yang lebih ringan, lebih cair, dan nyaman.”

Dalam contoh awal dukungan selebriti, penjelajah dan ahli zoologi Norwegia Dr Fridtjof Nansen mengenakan Burberry gabardine ketika ia berlayar ke Lingkaran Arktik pada tahun 1893, sementara penjelajah terkenal Inggris Sir Ernest Shackleton memilih pakaian luar untuk tiga ekspedisi di awal tahun 1900-an.

Burberry

Iklan Perang Dunia I untuk mantel Burberry (Alamy/PA)

Tahun-tahun perang

Trench coat Burberry yang kini menjadi ikon ditemukan pada Perang Dunia I dengan serangkaian fitur yang dirancang untuk penggunaan militer – termasuk penutup senjata dan cincin D untuk membawa granat – yang banyak di antaranya masih ada hingga saat ini.

“Setiap parit Burberry klasik terdiri dari 90 komponen particular person yang dibentuk khusus,” kata penjahit Savile Row Alexandra Wooden, pendiri Alexandra Wooden Bespoke.

“Elemen desain utamanya mencakup bagian depan double-breasted, tanda pangkat bahu, warna krem, pinggang berikat, manset bergelang, penutup dada, dan lapisan kotak-kotak yang menjadi sinonim dari merek ini.”

‘Nova test’ Burberry berwarna krem ​​​​yang khas diperkenalkan pada tahun 1920-an dan masih digunakan sebagai pelapis hingga saat ini, dengan jas hujan yang selalu populer dijual dengan harga sekitar £1.500.

“Daya tarik parit Burberry sebagian besar disebabkan oleh kemampuan adaptasinya,” kata Holder.

“Warna krem ​​​​pucat dari mantel ini sangat cocok untuk dipadukan dengan berbagai pilihan pakaian, dan lapisan lapisan yang mewah – warna nova atau tidak – membuatnya langsung dikenali sebagai pakaian mewah.”

Burberry

Aktor David Niven di Bandara Heathrow pada tahun 1976 (PA)

Stempel persetujuan kerajaan

Pada tahun 1955, Ratu Elizabeth II memberikan Burberry surat perintah kerajaan sebagai bahan tahan cuaca, dan pada tahun 1950-an, bisnis Swinging Sixties berkembang pesat, dengan merek tersebut mengatakan bahwa satu dari lima mantel diekspor dari Inggris.

Cek nova yang bergradasi dari lapisan tersembunyi menjadi simbol standing desainer, dengan mantel, syal, dan payung bermotif krem ​​​​terbukti populer di kalangan pembeli di tahun tujuh puluhan, termasuk bintang panggung dan layar, seperti David Niven,

Pada tahun 1990, Burberry mendapatkan surat perintah kerajaan keduanya, sebagai penjual eceran, dari Raja yang sekarang.

Burberry

Danniella Westbrook bersama putrinya Jodie pada tahun 2003 (Yui Mok/PA)

Ketenaran tahun sembilan puluhan

Setelah sukses selama berpuluh-puluh tahun, kejayaan Burberry ternoda ketika konsumen arus utama mulai menggunakan nova test pada akhir tahun 1990-an, membeli barang-barang entry-level dan menyebabkan merek tersebut menghentikan penjualan topi baseball.

“Pola ini segera menyebar ke jalan-jalan raya dan akhirnya ke lapangan sepak bola – ini tetap menjadi salah satu desain palsu yang paling banyak ditiru saat ini,” kata Holder.

“Akibatnya bintang Burberry terpuruk, merek tersebut kehilangan eksklusivitas yang pernah dimilikinya, karena tidak mampu mengontrol siapa yang memakai label tersebut.”

Foto paparazzi dari aktris Eastenders Danniella Westbrook dalam balutan nova dari ujung kepala hingga ujung kaki dipandang sebagai paku terakhir di peti mati, dia menambahkan: “Danniella mendapatkan banyak publisitas yang sangat negatif pada saat itu, membuang sang desainer ke tempat sampah yang berselera buruk. ”

Burberry

Cara Delevingne di atas catwalk selama pertunjukan catwalk Burberry musim gugur/dingin 2012 (Gareth Fuller/PA)

Kembalinya catwalk

Mencoba merehabilitasi merek tersebut seiring dengan dimulainya milenium baru, Burberry membuka toko pertamanya di Bond Road kelas atas pada tahun 2000 dan CEO saat itu Rose Marie Bravo, yang bergabung dengan merek tersebut pada tahun 2007, merekrut Christopher Bailey yang berusia 29 tahun sebagai direktur desain. pada tahun 2001. Bravo meninggalkan merek tersebut pada tahun 2007 untuk digantikan oleh Angela Ahrendts, yang, bersama dengan Bailey, terus mendorong Burberry maju.

“Christopher Bailey memberikan pengaruh yang signifikan selama masa jabatannya sebagai direktur kreatif dengan memodernisasi citra Burberry, memperkenalkan inovasi digital, dan berkolaborasi dengan seniman dan musisi,” kata Alexandra Wooden.

“Hal ini membuat Burberry lebih segar dan relevan serta membantu menjadikan merek ini memiliki keunggulan, namun tetap bersimpati pada estetika desain Inggrisnya yang tajam.”

Mengurangi produksi nova test, Bailey menghadirkan glamor pada merek tersebut dan menggelar pertunjukan catwalk blockbuster dengan musik stay dari artis seperti Tom Odell dan James Bay.

Burberry

Mannequin di atas catwalk selama pertunjukan Burberry Spring/summer time 2012 (Gareth Fuller/PA)

“Dia memperbarui desain klasiknya, memberikan sentuhan baru pada desain warisan dan menghadirkan supermodel Kate Moss untuk memberinya kehidupan baru,” kata Holder.

“Bailey berhasil memposisikan kembali Burberry sebagai pemimpin industri dan inovator, dan sebagai hasilnya, tiket pertunjukan catwalk mereka menjadi yang paling dicari dalam jadwal London Style Week.”

Burberry

Kate Moss dan putrinya Lila Moss di Met Gala 2022 (Alamy/PA)

Banding daftar teratas

Angela Ahrendts meninggalkan Burberry pada tahun 2014 untuk bergabung dengan Apple dan Bailey mengambil alih jabatan CEO dan chief inventive officer, yang membuat lembaga keuangan merasa tidak nyaman, dengan alasan bahwa ia memegang terlalu banyak kekuasaan. Mantan eksekutif LVMH Marco Gobetti direkrut sebagai CEO dengan peran Bailey dialihkan menjadi “presiden”. Aransemennya tidak bertahan lama dan Bailey tampil dengan pertunjukan bertema pelangi yang berkesan. Desainer Italia Riccardo Tisci, yang pernah bekerja sama dengan Gobbetti di Givechy, ditunjuk sebagai chief inventive officer di Burberry pada tahun 2018.

“Riccardo Tisci menyuntikkan energi yang lebih muda dan kontemporer ke dalam estetika, yang merupakan kesuksesan besar,” kata Holder.

“Dipengaruhi oleh streetwear, koleksinya menarik penggemar muda yang mengapresiasi gayanya yang lebih edgier, meskipun ada kritik yang menunjukkan kurangnya kesinambungan dengan warisan merek yang lebih tradisional.”

Tisci merekrut teman-teman mannequin seperti Kendall Jenner dan Irina Shayk untuk tampil di runway dan mendandani para bintang termasuk Nicki Minaj dan Kate Moss untuk Met Gala.

Dia juga memperkenalkan kembali nova test, yang sangat menyenangkan para selebriti dan generasi baru penggemar Burberry.

Burberry

Rita Ora mengenakan Burberry di karpet merah (Ian West/PA)

Kembali ke Inggris

Namun, ada beberapa orang yang merasa Tisci dan Gobbetti telah kehilangan esensi Inggris dari Burberry yang penting bagi pakaian globalnya (meskipun Tisci adalah seorang Anglophile yang pernah belajar di Central Saint Martins).

Pada tahun 2021 Gobbetti meninggalkan Burberry untuk kembali ke Italia untuk mengambil peran sebagai CEO di Salvatore Ferragamo dan secara luas diasumsikan bahwa Tisci akan mundur segera setelah mentornya pergi, dan itulah yang terjadi.

Burberry menunjuk warga Inggris Jonathan Akeroyd (sebelumnya dari Versace dan Alexander McQueen) sebagai CEO dan dia kemudian menunjuk Daniel Lee yang lahir di Bradford mengambil alih posisi Tisci. Lee telah membuat namanya terkenal di dunia vogue dengan menghidupkan kembali nasib dari Bottega Veneta dengan desainnya yang berani dan fashionable. Pasangan itu bersumpah untuk mengambil Burberry kembali ke akarnya di Inggris.

Burberry

Toko Bond Road milik Burberry yang telah direnovasi dibuka pada Juni 2023

Lee memulai debutnya di London Style Week pada Februari 2023. Koleksi musim gugur/dingin – yang tidak menampilkan jas hujan krem ​​​​​​ memadukan mantel panjang dan pakaian rajut tebal dengan aksesori tidak sopan seperti topi wol berbentuk bebek dan botol air panas yang dibawa seperti tas genggam.

Merek ini juga mulai memperbarui toko utamanya di Bond Road dan menggambarkannya sebagai latar belakang yang sempurna untuk visi baru Lee.

Setelah awal yang menjanjikan dengan penampilan pertamanya, pertunjukan Senin depan diharapkan menjadi ekspresi nyata pertama dari visi Lee karena sang desainer telah menjalani persiapan satu musim penuh. Meskipun barisan depan akan menjadi bintang, namun semua mata akan tertuju pada catwalk terlebih dahulu.

Gambar utama: Debut Daniel Lee untuk Burberry pada Februari 2023 (Jeff Moore/PA)

[randomize]


Posted

in

by