Frasers menggugat Morgan Stanley sebesar £50 juta sebagai ganti rugi Hugo Boss

grup ritel Mike Ashley, Frasertelah mengajukan ke pengadilan New York untuk memerintahkan Kepala Eksekutif Morgan Stanley, James Gorman, untuk memberikan bukti dalam gugatan Inggris tahun 2021.

Dalam gugatannya di Inggris, Frasers mengklaim bahwa financial institution tersebut bertindak “sewenang-wenang” dan “tidak benar” dengan mencoba memaksa pengecer untuk menutup posisi opsi yang telah dibangunnya di Hugo Boss, sehingga perusahaan kehilangan jutaan dolar sebagai akibatnya. Oleh karena itu, Frasers mengajukan tuntutan terhadap financial institution tersebut atas margin name hampir £820 juta ($1 miliar), yang mencakup perdagangan di Hugo Boss.

Menurut Telegraph, Morgan Stanley meminta £810 juta ($995 juta) dari Frasers pada Mei 2021. Jumlah ini dikeluarkan untuk mendukung posisi yang telah dibangun perusahaan di saham rumah mode Jerman.

Mike Ashley dilaporkan telah menawarkan £100 juta dan seluruh saham Frasers senilai £1,9 miliar sebagai jaminan untuk memenuhi margin name tetapi tawarannya ditolak.

Raksasa ritel ini memiliki sejarah panjang dalam membeli saham di perusahaan-perusahaan yang dianggap undervalued, serta saingannya di sektor ritel, seperti Boohoo dan Asos.

Gugatan tersebut mengklaim bahwa financial institution yang berbasis di New York tersebut secara salah memperlakukan perusahaan tersebut seperti sarana investasi kantor keluarga karena kepemilikan Ashley yang besar dalam bisnis tersebut. Perusahaan mengacu pada komentar yang dibuat oleh James Gorman sebelum margin name, di mana dia mengatakan perusahaan “tentunya akan memperhatikan dengan cermat hubungan seperti keluarga-kantor”.

Frasers memerintahkan pengadilan AS untuk memaksa Gorman, yang memimpin Morgan Stanley sejak 2010, untuk hadir di pengadilan dan menunjukkan dokumen dalam kasus tersebut.

[randomize]


Posted

in

by