Gabrielle ‘Coco’ Chanel adalah perancang busana famous person pertama, kata kurator pameran V&A

Selain memperkenalkan pakaian inovatif untuk wanita, Gabrielle ‘Coco’ Chanel mewujudkan mereknya dengan cara yang belum pernah dilakukan desainer lain sebelumnya, sebuah spotlight pameran baru.

Gabrielle Chanel. Style Manifesto – di V&A Museum London – menelusuri kehidupan dan karya desainer terkenal Prancis, yang lahir di Lembah Loire pada tahun 1883 dan diajari menjahit oleh para biarawati di panti asuhan tempat ia dikirim pada usia 11 tahun, ketika ibunya meninggal.

“Sebelum dia, desainer belum begitu dikenal,” kata Oriole Cullen, kurator tekstil dan mode trendy serta V&A. “Nama mereka dikenal, tapi mereka bukan sosok yang terlihat di masyarakat.”

Bermula sebagai penjahit dan penyanyi kabaret, sebelum menjadi pembuat topi, Chanel kemudian mengalihkan fokusnya ke fesyen couture dan mulai merancang pakaian kasual untuk wanita, yang terinspirasi oleh pakaian pria pada masa itu.

Coco Chanel pada tahun 1928

“Merek Chanel yang ada saat ini benar-benar didasarkan pada ide-ide yang ia usung 100 tahun lalu,” kata Cullen, dari sanalah judul pameran tersebut berasal.

“Artinya sebenarnya adalah tentang pola yang dibuat oleh Gabrielle Chanel di awal karier desainnya dan kembali digunakan, ditata ulang, dan diciptakan kembali sepanjang karier panjangnya selama enam puluh tahun.”

Menghadirkan hampir 200 pakaian, pertunjukan ini menampilkan berbagai merchandise mulai dari pembukaan butik topi wanita pertamanya di Paris pada tahun 1910, hingga pertunjukan koleksi terakhirnya, dua minggu setelah dia meninggal pada tahun 1971.

Desain khas yang dipamerkan meliputi gaun hitam kecil, setelan wol, dan tas tangan berlapis kulit – yang paling ikonik adalah tas 2.55.

“2.55 tidak pernah ketinggalan zaman sejak ia merancangnya pada tahun 1955,” kata Cullen.

“Hal ini sangat menarik dalam kaitannya dengan vogue kelas atas, bahwa suatu benda dapat bertahan dalam jangka waktu yang lama dan tetap relevan.”

Jalur

Sebagai bagian dari eselon atas masyarakat Prancis, Chanel awalnya mengandalkan kekasih kaya, seperti mantan perwira kavaleri Prancis Etienne Balsan dan pemain polo Inggris Arthur Edward ‘Boy’ Capel untuk mendanai butiknya.

Kemudian menjadi selebriti, ia mengumpulkan kekayaan pribadi, berkat kesuksesan lini fesyen, aksesori, dan kosmetiknya.

“Parfum Chanel No5 diperkenalkan pada tahun 1921, namun kemudian memperkenalkan tata rias pada tahun 1924 dan perawatan kulit pada tahun 1927, dia benar-benar terdepan pada masanya,” kata Cullen.

“Itu adalah sesuatu yang dia lakukan karena dia mendesainnya sendiri.”

Chanel dipuji karena membantu membebaskan wanita dari korset ketat dan rok panjang yang menjadi keharusan pada pergantian abad, dan mempopulerkan tekstil yang lebih lembut, seperti jersey.

“Dia memotong pakaiannya dengan lubang lengan yang tinggi, sehingga Anda bisa mengangkat tangan ke atas kepala,” lanjut Cullen. “Dia memikirkan tentang bahan yang praktis, dan panjang rok yang bisa Anda sesuaikan.”

Jalur

Pameran ini – yang awalnya diadakan di Palais Galliera Paris pada tahun 2020 – menyoroti hubungan merek tersebut di Inggris dan Irlandia melalui British Chanel Restricted.

“Ini adalah perusahaan payung yang didirikan pada tahun 1932 untuk bekerja sama dengan sejumlah produsen tekstil Inggris,” jelas Cullen. “Dari renda di Nottingham, beludru katun dari Manchester, wol dari Huddersfield, dan juga voile dan sutra dari Carlisle.

“Salah satu perusahaan tempat dia bekerja adalah Previous Bleach Linen Firm, yang berbasis di Randalstown di Irlandia Utara.”

Jalur

Dibagi menjadi 10 bagian, pameran diakhiri dengan rekreasi tangga cermin dari studio Chanel di Paris.

“Gabrielle Chanel biasa duduk di puncak tangga ketika dia sedang melakukan presentasi,” jelas Cullen.

“Para mannequin akan turun dan cermin ini akan memantulkan kembali wajah penonton yang melihatnya, sehingga dia bisa membaca suasana di dalam ruangan.”

Gabrielle Chanel. Style Manifesto dibuka di V&A Museum London pada 16 September.


[randomize]


Posted

in

by