Gen Z paling rentan terhadap “pengambilan sampel ukuran” saat melakukan pembelian, ungkap penelitian baru

Penelitian baru oleh platform AI True Match mengungkapkan 48% pembeli Gen Z membeli barang yang sama dengan lebih dari satu ukuran, dan mengembalikan barang yang tidak sesuai.

Hal ini menjadikan Gen Z sebagai kelompok demografis yang lebih cenderung masuk dalam “kelompok ukuran”, dibandingkan dengan 39% pembeli Inggris di semua demografi.

Gen Z juga merupakan kelompok usia yang paling mungkin mengembalikan pembelian fesyen di Inggris. Meskipun rata-rata pembeli di Inggris mengembalikan 23% barang fesyen yang mereka beli secara on-line, pembeli Gen Z mengembalikan 33%.

Lebih dari 1.000 konsumen di Inggris disurvei oleh True Match, dan terungkap bahwa “jaminan kesesuaian” adalah faktor penentu yang membuat 67% pembeli on-line Gen Z lebih cenderung membeli produk fesyen, dan 50% mengatakan mereka akan membatalkan pembelian pakaian. jika mereka tidak yakin dengan ukurannya.

Daya beli generasi Z diperkirakan sudah melebihi £113 miliar secara world, dengan fesyen mendominasi pengeluaran mereka – menyumbang 75% dari porsi belanja mereka untuk pembelian diskresi.

Namun, 60% Gen Z mengatakan bahwa jika mereka mengembalikan suatu barang, kemungkinan besar mereka tidak akan berbelanja lagi di pengecer tersebut. Artinya, merek perlu membangun lebih banyak kepercayaan diri dan “jaminan kesesuaian”.

Jessica Arredondo Murphy, Co-Founder dan COO True Match, mengatakan: “Gen Z adalah demografi penting yang strategis bagi merek dan pengecer fesyen karena daya beli mereka signifikan dan terus berkembang.

“Gen Z juga memiliki kekuatan dan pengaruh terhadap generasi lainnya karena mereka menggunakan teknologi dan media sosial, yang tidak seperti kelompok lain yang mereka gunakan saat tumbuh dewasa, untuk berbagi nilai, ide, dan tren mereka secara luas. Singkatnya, ini adalah segmen konsumen yang tidak dapat dilakukan oleh pengecer. tidak boleh ketinggalan.”

Denims merupakan pakaian yang paling sulit dibeli oleh Gen Z, dengan 72% responden yang disurvei oleh True Match melaporkan bahwa mereka kesulitan berbelanja denim karena ketidakpastian ukuran dan ukuran, diikuti oleh gaun (39%) dan alas kaki (32%). ).

Knowledge dari Style Genome dari True Match, platform AI match yang terhubung secara world yang menghubungkan transaksi lintas pasar senilai $300 miliar, dan atribut kesesuaian dan gaya dari ribuan merek, serta preferensi dari 82 juta pembeli aktif, menunjukkan bahwa H&M menduduki peringkat teratas pembeli Gen Z di Inggris. merek perlengkapan favorit.

H&M diikuti oleh ASOS, New Look, Nike dan Zara di lima besar pembeli Gen Z di Inggris dalam hal kesesuaian.

Arredondo Murphy menambahkan: “Dengan memahami bagaimana pembeli berperilaku, menelusuri, dan membeli, baik di dalam maupun di luar merek Anda, pengecer dapat membuka wawasan yang diperlukan untuk memberdayakan penemuan yang lebih besar – di seluruh rangkaian dan kategori produk – di antara kelompok pembeli.

“Membangun kepercayaan dalam perjalanan pembelian melalui penyampaian panduan kesesuaian yang dipersonalisasi yang didukung oleh preferensi konsumen dan AI akan membantu pengecer menghubungkan pembeli dengan produk yang mereka sukai dan simpan, mengubah pembeli pertama menjadi pelanggan setia.”

[randomize]


Posted

in

by