Grup ritel on-line THG menyimpan surat kabar bisnis Metropolis AM

Grup ritel on-line THG telah menyegel kesepakatan mengejutkan untuk membeli lembar free of charge bisnis yang berbasis di London Metropolis AM, surat kabar itu telah mengkonfirmasi.

Kesepakatan itu menyelamatkan bisnis setiap hari, yang didistribusikan ke komuter ke dan dari Kota London dari Senin hingga Kamis.

Dalam rilis yang diposting di situs webnya, Metropolis AM mengatakan 40 staf editorialnya akan pindah ke THG, sebelumnya dikenal sebagai The Hut Group, yang memiliki merek termasuk Cult Magnificence, Lookfantastic, dan Coggles.

Surat kabar yang berbasis di London itu akan dijual awal bulan ini setelah terkena dampak signifikan oleh pandemi dan pengurangan penumpang di ibu kota.

Dikatakan bahwa THG telah membeli bisnis tersebut dalam proses administrasi pra-kemasan. Laporan potensi penawaran THG mulai beredar hari ini.

Co-founder Metropolis AM Lawson Muncaster berkata: “Kami berdua sangat percaya pada kekuatan bisnis untuk membuat hidup orang lebih baik dan kami tidak sabar untuk memulai dengan mitra baru kami,” katanya.

CEO Jens Torpe, yang akan mengundurkan diri dari posisinya setelah kesepakatan tersebut, mengatakan: “Selama 18 tahun kami telah menghadapi beberapa badai tetapi tidak ada yang bergejolak seperti tiga tahun terakhir.

“Kami berhasil selamat dari lockdown, tetapi sayangnya kami tidak memiliki uang untuk berinvestasi dalam digital dan membangun kemajuan kuat yang kami lihat selama pandemi.

“Oleh karena itu, saya senang bisnis seperti THG telah mengambil alih Metropolis AM. Keahlian digital mereka akan menjadi aset besar, jadi setelah 18 tahun saya merasa terhibur mengetahui bahwa ‘bayi kecil’ kami akan tumbuh dan menjadi lebih dari remaja.”

THG yang berbasis di Manchester akan memberikan sebagian dari investasi yang telah berjuang untuk disediakan oleh Torpe.

Ini akan menuangkan uang ke sumber daya untuk ruang redaksi, dan membantu memperluas kategori gaya hidup dan olahraga surat kabar.

Pendiri THG, Matthew Molding, mengatakan dia telah beberapa kali berselisih dengan pers dalam beberapa tahun terakhir di tengah pertanyaan tentang kinerja bisnisnya.

Di halaman LinkedIn-nya pada hari Rabu, Molding mengatakan Metropolis AM akan dijalankan secara independen tetapi tidak akan diizinkan untuk “terseret ke sisi gelap”.

“Metropolis AM adalah jenis yang langka, setelah menghabiskan beberapa dekade menjadi pemandu sorak baik di Inggris maupun bisnis,” katanya.

“Bertahun-tahun yang lalu, surat kabar bekerja sama dengan bisnis untuk memahami pasar Inggris dan menggalang dukungan publik untuk kebijakan Inggris.

“Ini membantu mendorong daya saing Inggris di panggung world. Tapi mannequin itu sudah lama hilang.

“Mungkin Twitter berperan, sebuah platform di mana kontroversi dan pandangan liar dapat ditayangkan tanpa regulasi media yang sama, menyeret banyak audiens menjauh dari media tradisional.”

Dia menambahkan: “Didukung oleh investasi yang teguh dari THG, hanya akan ada satu aturan untuk arah editorial Metropolis AM di masa depan: ‘Jika memungkinkan, jadilah pemandu sorak untuk Inggris dan bisnis, dan jangan terseret ke sisi gelap’.”

Publikasi bisnis tersebut sebelumnya dimiliki setengah oleh dua investor swasta Belanda, sementara Torpe dan direktur pelaksana Muncaster juga memiliki sekitar seperempatnya.

Metropolis AM didistribusikan dari sekitar 400 pusat perjalanan dan lokasi komuter, serta sekitar 1.600 kantor di London.

Langkah tersebut akan dilihat secara luas sebagai arah yang sedikit baru untuk THG, yang terutama menjalankan merek dan platform e-niaga untuk pihak ketiga.

THG diharapkan memperdalam hubungan antara bisnis platform ecommerce Ingenuity dan agen pembelian media.

Grup ini juga mengadakan kemitraan sindikasi konten dengan perusahaan termasuk Google dan Bloomberg.

[randomize]


Posted

in

by