Hampir sepertiga pelaku usaha menaikkan harga pada bulan lalu

Hampir sepertiga pelaku usaha terpaksa menaikkan harga pada bulan lalu, kata Partai Buruh karena mereka menuduh Pemerintah membuat hidup “semakin sulit” bagi perusahaan-perusahaan Inggris.

Analisis knowledge Workplace for Nationwide Statistics (ONS) yang dilakukan oleh partai oposisi utama menemukan bahwa 1,5 juta bisnis di seluruh Inggris melaporkan kenaikan harga dari Agustus hingga September.

Partai Buruh menyatakan keprihatinannya bahwa banyak pemilik bisnis terkena dampak inflasi yang masih tinggi sebesar 6,7% dan tagihan energi yang mahal

Dikatakan bahwa 1,3 juta pelaku usaha di Inggris, 103.000 di Skotlandia dan lebih dari 233.000 di London mengatakan mereka menaikkan harga selama musim panas.

Di Irlandia Utara, 43.000 pelaku usaha melaporkan kenaikan harga, sementara di Wales jumlahnya mencapai 65.000 pelaku usaha.

Sekretaris Bisnis dan Perdagangan Bayangan Jonathan Reynolds mengatakan: “Bisnis sudah muak dengan Pemerintahan Konservatif ini, yang telah membuat perekonomian kita terpuruk dan semakin mempersulit perusahaan untuk menekan biaya.

“Pada akhirnya, konsumenlah yang menanggung akibat dari kegagalan ekonomi Partai Konservatif.

“Buruh akan membela jalan-jalan raya kita di seluruh negeri. Kami mempunyai rencana untuk menghidupkan kembali jalan raya besar di Inggris dengan reformasi tingkat bisnis untuk membantu perusahaan-perusahaan kecil, tindakan terhadap toko-toko yang kosong dan perilaku antisosial untuk membawa pembeli kembali ke jalan raya.”

Partai tersebut telah berjanji untuk memotong tarif usaha bagi perusahaan-perusahaan kecil, dan juga memberikan voucher satu kali untuk langkah-langkah efisiensi energi.

Rencana untuk memberikan wewenang baru kepada dewan lokal untuk mengoperasikan kembali toko-toko yang kosong juga akan membantu, kata Partai Buruh.

[randomize]


Posted

in

by