Hanya minat: apakah peritel fesyen akan lebih baik menabung daripada berinvestasi?

‘Lakukan atau mati’ terdengar seperti ungkapan klasik dari buku pedoman nasihat bisnis Derek Trotter. Kita sering diberitahu bahwa bisnis perlu terus berinvestasi dan berinovasi atau mereka akan layu pada pokoknya. Bagaimana jika mereka tidak melakukan apa-apa, duduk dan hanya memasukkan semua uang mereka ke dalam rekening financial institution dengan bunga tinggi?

Kedengarannya membosankan, tapi itu bisa menjadi strategi yang cerdas saat ini. Untuk bisnis-bisnis dengan banyak uang tunai di neraca mereka, kenaikan suku bunga yang berkelanjutan seharusnya menjadikan ini pilihan yang menggoda. Tambahan besar untuk pendapatan tanpa risiko, sementara pengembaliannya tidak akan membakar dunia, itu lebih baik daripada potensi kerugian di pasar konsumen yang secara paksa didinginkan oleh Financial institution of England.

Sementara suku bunga tabungan bisnis lebih rendah daripada rekening financial institution swasta tradisional, tingkat antara 4-5% dapat menghasilkan pengembalian yang signifikan untuk bisnis tanpa mengangkat satu jari pun. Bisnis perlu membuat kelebihan uang tunai mereka bekerja keras, terutama dengan inflasi yang lebih tinggi yang terlihat seperti bertahan lebih lama. Misalnya, Tabungan Bisnis Aldermore adalah tarif iklan hingga 4,30%. Penyihir keuangan memperkirakan kenaikan suku bunga lebih lanjut hingga 6%, jadi ini hanya akan meningkat.

Beberapa bisnis memiliki surplus kas yang sangat besar. Apple dilaporkan memiliki uang tunai $202,6 miliar, sementara Alphabet memiliki $169,2 miliar. Pada tingkat bunga 4%, dapat menghasilkan bunga tahunan masing-masing sekitar $8 miliar dan $6,8 miliar. Di enviornment mode, LVMH mengumumkan pada Desember 2022 bahwa mereka memiliki ‘Uang Tunai’ senilai $11,62 miliar.

Sebagian besar suku bunga yang lebih tinggi ini memerlukan rekening tabungan tetap yang berarti mengunci uang untuk jangka waktu yang ditentukan. Sementara sebuah bisnis tidak ingin kehabisan uang tunai, departemen keuangan yang cerdas akan dapat memaksimalkan pengembalian sementara tidak menempatkan bisnis dalam risiko.

Kita harus mengharapkan banyak bisnis kaya uang untuk mengumumkan pembayaran bunga yang meningkat atas laporan keuangan mereka di masa depan.

Kemitraan John Lewis melaporkan neraca yang kuat pada Maret 2023 dengan £1 miliar uang tunai tersedia. Dengan bunga konservatif 4%, itu bisa menghasilkan pendapatan sebesar £40 juta per tahun. Untuk memasukkan ini ke dalam konteks, perusahaan menghabiskan £32 juta untuk mendukung Mitranya dengan pembayaran biaya hidup dan makanan free of charge selama musim dingin. Jumlahnya kira-kira sama dengan bunga setelah pajak. Kemitraan John Lewis tidak menghadiahi mitranya dengan bonus dalam satu tahun terakhir.

Ritel berisiko tinggi, terutama sekarang, dengan banyak nama mapan yang tertatih-tatih atau bangkrut. Akan ada tawar-menawar yang bisa didapat untuk merek, jika itu masuk akal, jadi memiliki uang tunai adalah hal yang baik untuk bergerak cepat dan tidak harus mengumpulkan dana yang mahal.

Jelas, membayar hutang adalah hal yang paling penting karena suku bunga naik, tetapi menempatkan irisan yang signifikan pada tingkat bunga yang sehat dan menerima potongan bunga yang nyata akan menjadi sesuatu yang belum pernah dilakukan bisnis sejak krisis keuangan pada tahun 2008. neraca tidak melakukan apa-apa, sekarang merek dan bisnis memiliki peluang untuk menambah pendapatan bunga.

Dari mana semua uang ini berasal? Itu datang dari kantong orang dan bisnis dengan pinjaman dan hipotek. Dengan mengingat hal ini, merek dapat bijaksana untuk menargetkan dan memasarkan secara besar-besaran kepada generasi bebas hipotek di kelompok usia atas dan bawah; yang muda masih tinggal di rumah dan yang lebih tua bebas hipotek.

Sebagai catatan positif, sensus tahun 2021 menandai pertama kalinya bahwa di antara pemilik rumah, mereka yang bebas hipotek sekarang menjadi mayoritas. Knowledge menunjukkan 62,5%, (15,5 juta ) rumah tangga memiliki akomodasi tempat mereka tinggal. Di antara mereka yang berusia di atas 65 tahun, 94% bebas hipotek, menurut Survei Perumahan resmi Inggris.

Pada bulan Desember 2022, Morgan Stanley menemukan jumlah penduduk Inggris berusia 15 hingga 34 tahun yang tinggal di rumah telah meningkat menjadi 42%, naik dari sekitar 35% pada tahun 1999. Ada spekulasi bahwa lebih banyak pembeli muda Inggris berpenghasilan tinggi yang mendorong penjualan barang mewah ke meningkatkan keterlibatan mereka di media sosial.

Merek yang dapat berbicara dengan dua demografi ini harus terbukti lebih tangguh.

Pembayaran hipotek tahunan diperkirakan naik sebesar £2.900 untuk remortgaging rumah tangga rata-rata tahun depan. Di daerah yang lebih mahal akan jauh lebih banyak. Ini akan memengaruhi permintaan barang-barang tiket besar seperti mobil, liburan, dan barang mewah. Telah dilaporkan bahwa penjualan barang mewah dari calon pembeli telah mengering, terutama di AS.

Kenaikan suku bunga yang terus meningkat dan berkepanjangan yang digunakan untuk menurunkan inflasi akan menciptakan kesenjangan yang terus-menerus pada konsumen dan bisnis. Merek yang pintar dengan uang mereka dan menyesuaikan produk dan pemasarannya akan melompatinya.

[randomize]


Posted

in

by