H&M adalah pengecer terbaru yang memperkenalkan biaya pengembalian on-line

Raksasa ritel H&M kini mengikuti jejak pengecer termasuk Zara dan Boohoo dengan mengenakan biaya kepada pembeli untuk pengembalian on-line.

Menurut situs internet pengecer, sekarang ada biaya pengembalian £1,99 per pengembalian paket ke toko atau on-line untuk non-anggota “yang akan dipotong dari pengembalian dana Anda”, namun pengembalian tetap free of charge untuk semua Anggota H&M.

Biaya juga tidak akan dikenakan jika suatu barang dianggap cacat atau tidak benar, sehingga pelanggan disarankan untuk mencatat informasi tersebut saat mendaftarkan pengembalian.

Analis ritel Richard Hyman, Mitra di konsultan ritel TPC (Thought Frightening Consulting), mengatakan: “Tidak mengherankan melihat H&M mulai mengenakan biaya pengembalian. Kenyataannya adalah hanya sedikit orang yang mampu memperoleh laba atas investasi yang dapat diterima dalam ritel on-line, dan laba merupakan sumber utama penurunan margin. Oleh karena itu, sebagian besar pengecer yang mengenakan biaya cenderung memilih harga yang relatif nominal yang sering kali memberikan kontribusi terhadap biaya pemenuhan, namun tidak benar-benar menutupi biaya tersebut.

“Selama beberapa waktu, pengecer hanya menerima pengembalian dan tidak berbuat banyak untuk mengurangi biaya. Penggunaan teknologi yang cerdas semakin mampu menurunkan biaya pengembalian dan memanfaatkan peluang interaksi pelanggan secara signifikan. Pengembalian tentu saja memerlukan biaya, tetapi dapat diubah menjadi peluang untuk membangun hubungan dengan pelanggan juga.”

Jamie Cairns, Chief Technique Officer di Fluent Commerce, sebuah perusahaan perangkat lunak world yang berfokus pada manajemen information inventaris dalam skala besar, yang bekerja sama dengan JD Sports activities, Aldo, L’Oréal, Prada Group, dan LVMH, berkomentar: “Dengan tingkat pengembalian produk dalam e-commerce berkisar antara 20% hingga 30% dan penjualan e-commerce world diproyeksikan mencapai USD 4,9 triliun pada akhir tahun 2023, quantity keuntungannya diperkirakan akan terus meningkat. Akibatnya, cara pengecer dan merek mengelola pengembalian menjadi bagian yang lebih penting dalam perjalanan pelanggan.

“Setelah pengumuman terbaru ini, saya rasa kita akan melihat lebih banyak pengecer on-line yang mengenakan biaya pengembalian. Sebagian besar pengecer sudah acquainted dengan tantangan yang diciptakan oleh pelanggan yang membeli dan mengembalikan banyak produk. Mengidentifikasi pola pembelian/pengembalian ini menjadi langkah penting dalam memprediksi potensi tingkat pengembalian secara efektif, yang pada gilirannya, dapat membantu mencegah penambahan stok berlebih.”

Tahun lalu, platform pemasaran ROI Hunter melakukan penelitian dengan lebih dari 2.000 konsumen di Inggris. Perusahaan menemukan bahwa hampir setengah (47%) responden bersedia memboikot pengecer on-line yang memilih mengenakan biaya pengembalian on-line.

Zara milik Inditex memimpin memperkenalkan biaya untuk pengembalian on-line pada bulan Mei tahun lalu. Zara juga menawarkan pengembalian free of charge ke toko.

[randomize]


Posted

in

by