Kaum muda bukanlah orang yang suka membuang-buang salju atau membuang-buang waktu, kata kurator pameran mode pemberontak

Sebuah pameran baru yang menampilkan karya awal Alexander McQueen, Richard Quinn dan Molly Goddard, bertujuan untuk menunjukkan bahwa generasi muda bukanlah “kepingan salju” atau “pembuang”, kata kurator.

Dalam Insurgent: 30 Years of London Style, Museum Desain London menyelami tiga dekade terakhir dunia fesyen yang inovatif.

Ini menelusuri tiga dekade skema NewGen British Style Council, yang telah mendukung lebih dari 300 desainer pendatang baru sejak awal.

“Orang-orang menyebut generasi muda sebagai kepingan salju atau pemboros atau pemalas – sama sekali tidak,” kata kurator tamu pameran dan duta BFC untuk bakat-bakat baru, Sarah Mower.

Dia mengatakan pameran ini akan menunjukkan “betapa banyak akal mereka, betapa inspiratifnya, seberapa besar potensi yang mereka miliki untuk memimpin industri fesyen”.

Pameran ini menjawab pertanyaan kunci yang menurut Mower selalu ditanyakannya: “Mengapa London terus menghasilkan gelombang demi gelombang desainer muda yang sangat orisinal, mengejutkan, mengejutkan, dan pintar?”

Hal ini mungkin disebabkan oleh sifat multikultural di London, dan Mower mencatat bahwa skema NewGen telah mendukung desainer dengan latar belakang keluarga dari lebih dari 50 negara.

Alexander McQueen adalah salah satu desainer pertama yang mengambil bagian dalam skema NewGen

Alexander McQueen adalah salah satu desainer pertama yang mengambil bagian dalam skema NewGen

Pameran ini menyoroti hal ini, dengan desain dari orang-orang seperti Ashish – yang pakaiannya yang berpayet tebal merupakan buatan tangan di dapur ibunya di New Delhi – dan Feben, seorang desainer yang datang ke Inggris melalui Swedia sebagai pengungsi Etiopia.

Beberapa bagian dalam pameran ini jelas bersifat subversif – seperti ‘bumster’ berpotongan tremendous rendah yang dirancang oleh Alexander McQueen, sebuah gaya berani yang digambarkan oleh Mower sebagai “mode yang mengubah dunia secara international”.

Ada juga gaun angsa karya desainer Makedonia Marjan Pejoski (penyanyi Islandia Bjork menimbulkan kontroversi dengan mengenakannya pada Oscar 2001).

Dan ada pula pakaian yang mungkin tidak Anda anggap memberontak, namun memiliki corak subversifnya sendiri – seperti gaun strapless bermotif bunga yang halus dari Erdem pada tahun 2008.

Pakaian lateks tiup desainer India Harri dikenakan oleh Sam Smith di karpet merah

Pakaian lateks tiup desainer India Harri dikenakan oleh Sam Smith di karpet merah

“Bagi saya ini merupakan pemberontakan karena dia [designer Erdem Moralioglu] datang dengan koleksi malam yang sangat halus dan glamor di saat segalanya sedang kacau – kita harus tampil keren dan mengenakan pakaian berwarna hitam,’ kata Mower.

Para pecinta gaya juga akan disuguhi sepotong sejarah mode dalam pameran tersebut.

Pada tahun 1993, Alexander McQueen menunjukkan koleksi keduanya kepada pers, kemudian mengemas pakaian tersebut ke dalam kantong sampah dan pergi clubbing. Dia menyembunyikan tas-tas itu di klub dan melupakannya – hanya untuk kembali keesokan harinya dan menemukan tas-tas itu telah menghilang, tidak pernah terlihat lagi.

Pameran ini menampilkan beberapa desain awal McQueen – termasuk ‘bumsters’ yang melampaui batas – dan beberapa karya yang dirancang ulang menggunakan teknik dan bentuk yang sama dari koleksi yang hilang, dibuat untuk pameran oleh teman dan kolaborator McQueen, desainer cetak Simon Ungless.

Karya Alexander McQueen yang ditata ulang

Karya Alexander McQueen yang ditata ulang

Mower mengatakan McQueen adalah seorang pemberontak dalam cara dia “menjahit dengan tajam, tentang keterampilan dan menunjukkan sesuatu yang mengejutkan – tetapi dia juga seorang perfeksionis”.

Seperti semua desainer yang ditampilkan, karyanya merupakan reaksi “terhadap apa yang sebelumnya”.

Dia menambahkan: “Kaum muda memberontak melawan kegelapan, mereka memberontak melawan resesi, mereka memberontak melawan masa politik yang kelam.”

Pameran ini juga melihat masa depan fesyen – yang diyakini Mower akan dipimpin oleh para kreatif muda.

Desain Molly Goddard yang banyak ditampilkan dalam pameran

Desain Molly Goddard yang banyak ditampilkan dalam pameran

Dia secara khusus mencatat bagaimana dalam dekade terakhir para desainer menjadi “sangat sadar akan keadaan darurat iklim, dan mereka telah menciptakan banyak mannequin bisnis yang berbeda, cara berperilaku dan berbicara tentang rantai pasokan – dan kesetaraan, keadilan”.

Pameran ini merupakan bukti pentingnya pendidikan seni.

“Saya tidak berbicara tentang universitas, saya berbicara tentang guru seni di sekolah dan sekolah dasar yang telah menginspirasi generasi muda,” ujarnya.

“Itu adalah sesuatu yang saya yakini perlu dipertahankan, didukung, dan didanai, karena kreativitas di negara ini adalah negara adidaya.”

Insurgent: 30 Years of London Style yang disponsori oleh Alexander McQueen dibuka di Design Museum di London pada 16 September dan akan berlangsung hingga 11 Februari 2024.


[randomize]


Posted

in

by