Kebutuhan untuk melampaui keberlanjutan dan transisi menuju pemulihan dan regenerasi tanah kita sekarang sangatlah penting

Dengan 87% enter serat dibakar atau dibuang di tempat pembuangan akhir, industri fesyen dan tekstil menghasilkan 10% emisi karbon world, dan diperkirakan akan meningkat lebih dari 50% pada tahun 2030.

Meskipun beberapa merek terkemuka menjawab panggilan untuk bahan dan produk yang lebih berkelanjutan, mempertahankan kondisi planet kita saat ini tidak lagi cukup. Kebutuhan untuk melampaui keberlanjutan dan transisi menuju pemulihan dan regenerasi tanah kita sekarang sangatlah penting. Tekanan untuk perubahan dan krisis iklim telah secara signifikan meningkatkan kebutuhan untuk melakukan transisi ‘mundur’ untuk merangkul masa depan tekstil: pertanian regeneratif.

Dengarkan dari para pemimpin bisnis dari merek trend world termasuk Hugo Boss Dan Grup J Crew pada Yg membarui KTT Pertanian dan Tekstil (14-15 November, Washington DC). Melalui berbagi peer-to-peer, kolaborasi lintas industri dan pembangunan kemitraan, KTT ini akan memberikan strategi utama untuk mempercepat adopsi praktik regeneratif dan menunjukkan perlunya keterlibatan semua pemangku kepentingan, sambil mengatasi tantangan industri utama dan menopang nilai pertanian regeneratif. dalam mendukung operasi bisnis dan mencapai sasaran iklim.

KTT Pertanian dan Tekstil Regeneratif

Penonton di KTT Pertanian dan Tekstil Regeneratif

Dalam kemitraan yang bangga dengan

Riset Kiasco

[randomize]


Posted

in

by