Kenaikan suku bunga dan inflasi menunjukkan “permintaan konsumen terus melemah”

Kenaikan suku bunga baru-baru ini dan tingkat inflasi yang tinggi tercermin dalam terus melemahnya permintaan konsumen di seluruh tujuan ritel Inggris, menurut laporan bulanan terbaru dari pakar ritel MRI Springboard.

Selama empat minggu dari 30 Juli hingga 26 Agustus 2023, jumlah pengunjung di semua tujuan ritel Inggris hanya meningkat sebesar 0,2%. Angka tersebut dibandingkan dengan penurunan sebesar -0,3% selama sebulan dari Juni hingga Juli 2023.

Peningkatan jumlah pengunjung di bulan Agustus tidak cukup besar untuk mengimbangi penurunan bulanan pertama jumlah pengunjung di bulan Juli sejak MRI Springboard mulai mempublikasikan datanya pada tahun 2009.

Temuan penting lainnya meliputi:

  • Jumlah pejalan kaki di jalan raya meningkat sebesar 0,7% pada bulan Agustus (dibandingkan -1,7% pada bulan Juli), jumlah pejalan kaki di pusat perbelanjaan meningkat sebesar 0,7% pada bulan Agustus (dibandingkan +1,7% pada bulan Juli) dan jumlah pejalan kaki di kawasan ritel turun -1,5% pada bulan Agustus dibandingkan pada bulan Juli.
  • Jumlah pengunjung pada hari kerja meningkat sebesar 2,7% pada bulan Agustus dibandingkan bulan Juli, namun jumlah pengunjung pada periode akhir pekan lebih rendah -3,8% dibandingkan bulan sebelumnya. Itu adalah bulan ketiga berturut-turut ketika jumlah pengunjung di akhir pekan berkinerja lebih buruk dibandingkan periode hari kerja.
  • Jumlah pengunjung di destinasi ritel Inggris meningkat setiap tahunnya sebesar 1,9% di bulan Agustus dibandingkan +2,1% di bulan Juli dan +4,2% di bulan Juni. Jumlah pejalan kaki di jalan raya pada bulan Agustus hanya sebesar +1,2% dibandingkan tahun 2022 pada bulan kedua, dibandingkan kenaikan tahunan sebesar 5,2% pada bulan Juni 2022. Di pusat perbelanjaan, peningkatan tahunan sedikit menyempit menjadi +2,9% pada bulan Agustus, dibandingkan +4,1% di bulan Juli dan +4,4% di bulan Juni. Jumlah pengunjung di kawasan ritel sebesar +2,2% lebih tinggi dibandingkan tahun 2022, dibandingkan +1,8% pada bulan Juni dan Juli.
  • Kesenjangan dari tingkat jumlah pengunjung sebelum pandemi menyempit menjadi -11% di bulan Agustus dari -12,1% di bulan Juli, namun lebih lebar dari -8,6% di bulan Juni; di jalan raya kesenjangannya menyempit menjadi -13.4% dari -15.5% di bulan Juli (-10.3% di bulan Juni), di pusat perbelanjaan kesenjangannya sedikit menyempit menjadi -14.8% (-14.9% di bulan Juli) dan di kawasan ritel melebar menjadi – 1,8% dari -1,6% di bulan Juli.

Diane Wehrle, Direktur Insights di MRI Springboard, mengatakan: “Kinerja pada bulan Agustus menunjukkan terus melemahnya permintaan konsumen, hal ini tidak mengherankan mengingat kenaikan suku bunga baru-baru ini dan tingkat inflasi yang tinggi.

“Melemahnya permintaan konsumen tidak dapat dihindari akan berdampak besar pada jumlah pengunjung di akhir pekan, ketika sebagian besar perjalanan dilakukan untuk bersantai, dan oleh karena itu bersifat diskresi, dibandingkan untuk tujuan yang berhubungan dengan pekerjaan.

“Pengendalian aktivitas konsumen juga terlihat dari peningkatan jumlah pengunjung tahunan yang lebih kecil; pada bulan Agustus, jumlah pengunjung di seluruh destinasi ritel Inggris hanya 1,9% lebih besar dibandingkan tahun 2022, atau kurang dari setengah peningkatan tahunan sebesar +4,2% di bulan Juni. Dan di jalan-jalan raya, kontraksi pertumbuhan jumlah pejalan kaki bahkan lebih parah lagi dengan peningkatan tahun-ke-tahun hanya sebesar 1,2% di bulan Agustus dibandingkan +5,2% di bulan Juni.

“Meskipun hasil yang buruk pada bulan Agustus, secercah optimisme muncul dari fakta bahwa kesenjangan dari jumlah pengunjung pada tahun 2019 sedikit menyempit menjadi -11% dari -12,1% pada bulan Juli. Namun, dengan konsumen yang sudah mengurangi aktivitas belanja mereka – khususnya perjalanan wisata – hal ini menunjukkan bahwa kuartal keempat akan mengarah pada perilaku pembelian yang lebih berhati-hati, dan lanskap perdagangan yang menantang bagi ritel Inggris selama periode perayaan.”

[randomize]


Posted

in

by