Keyakinan konsumen menunjukkan ‘optimisme baru’ terhadap penurunan inflasi inti

Kepercayaan konsumen menunjukkan “optimisme baru” dengan latar belakang menurunnya inflasi inti, berdasarkan knowledge yang ada.

Indeks Kepercayaan Konsumen GfK yang sudah berjalan lama meningkat lima poin pada bulan Agustus, dengan semua pengukuran membalikkan penurunan yang terlihat pada bulan Juli, meskipun indeks tersebut masih berada di wilayah negatif pada minus 25.

Keyakinan terhadap situasi ekonomi secara umum selama 12 bulan ke depan meningkat tiga poin menjadi minus 30 – 30 poin lebih baik dibandingkan Agustus lalu – dengan latar belakang penurunan inflasi inti, suku bunga yang lebih tinggi, dan peningkatan pendapatan rata-rata mingguan, kata GfK.

Keyakinan konsumen menunjukkan 'optimisme baru' terhadap penurunan inflasi inti

Perkiraan keuangan pribadi pada tahun mendatang meningkat empat poin menjadi minus tiga – 28 poin lebih tinggi dibandingkan tahun lalu.

Sementara itu, indeks pembelian utama – ukuran kepercayaan dalam membeli barang-barang mahal naik delapan poin menjadi minus 24, 14 poin lebih tinggi dibandingkan bulan ini tahun lalu.

Keyakinan konsumen menunjukkan 'optimisme baru' terhadap penurunan inflasi inti

Joe Staton, Direktur Strategi Klien di GfK, mengatakan: “Meskipun angka headline masih sangat negatif di minus 25, harapan untuk situasi keuangan pribadi kita di tahun mendatang sedang mengarah kembali ke wilayah positif, sebuah metrik yang merupakan kunci untuk menunjukkan kondisi keuangan masa depan. posisi rumah tangga.

“Optimisme baru ini juga dapat dilihat dari perubahan haluan serupa dalam pandangan kami mengenai prospek ekonomi secara umum untuk 12 bulan ke depan, dan kenaikan delapan poin dalam niat membeli dalam jumlah besar berpotensi menjadi berita yang lebih baik bagi pengecer saat kita memasuki musim gugur.

“Namun, meskipun kondisi keuangan negara ini masih lemah, tanda-tanda optimisme ini disambut baik selama masa yang penuh tantangan ini bagi konsumen di seluruh Inggris.”

Linda Ellett, Kepala Pasar Konsumen Ritel dan Kenyamanan Inggris untuk KPMG, menambahkan: “Inflasi harga konsumen melambat, namun biaya tetap tinggi dan akan terus menguji banyak anggaran rumah tangga selama beberapa bulan mendatang.

“Tekanan yang berkepanjangan ini telah menyebabkan hampir 40% konsumen yang disurvei KPMG membeli lebih banyak produk bernilai tinggi tahun ini, dengan jumlah yang sama membeli lebih banyak barang promosi. Ditambah sepertiga konsumen melaporkan bahwa mereka berbelanja di pengecer dengan harga lebih rendah atau membeli barang dengan harga lebih murah. biaya barang bermerek.

“Tindakan ini telah membantu beberapa rumah tangga untuk mengelola anggaran mereka dan akan terus melakukannya, namun konsumen lainnya masih menghadapi kenaikan harga yang jauh lebih signifikan seperti hipotek atau sewa – yang jauh lebih sulit untuk dikelola dan pasti akan berdampak lebih jauh pada belanja konsumen. “

[randomize]


Posted

in

by