Mango meluncurkan platform AI generatif untuk "memperluas kapasitas"

buah mangga telah meluncurkan platform Kecerdasan Buatan (AI) generatif inside baru, yang memperkuat transformasi digital merek tersebut.

Platform tersebut, yang disebut Lisa, memiliki antarmuka Mango sendiri – mirip dengan antarmuka ChatGPT – yang diadaptasi untuk digunakan oleh karyawan dan mitra merek tersebut.

Itu penerapan konten generatif dan AI percakapan bertujuan untuk melakukan perbaikan mulai dari pengembangan koleksi hingga layanan purna jual.

Ini merupakan bagian dari transformasi teknologi merek, yang berfokus pada transformasi digital aset informasi utama industri: pelanggan, toko, stok dan produk.

Jordi Álex, Direktur Teknologi, Information, Privasi & Keamanan di Mango, mengatakan: “AI Generatif adalah kecerdasan yang diperluas, dengan kata lain, sebuah teknologi yang akan bertindak sebagai co-pilot bagi karyawan dan pemangku kepentingan kami dan akan membantu kami memperluas kapasitas kita.”

Merek ini juga mengoperasikan platform gambar AI generatif lainnya, yang disebut Encourage. Hasilnya, lebih dari 20 pakaian yang dibuat bersama dengan AI generatif telah diluncurkan ke pasar.

Selain desain produk, tekstur, dan cetakan, Mango menggunakan AI generatif untuk proses pembuatan ruang, skenario, dan gambar dengan gaya berbeda, untuk membantu tim studio fotografi, tata rias jendela, arsitektur, dan desain interiornya.

Merek ini mulai membangun platform pembelajaran mesin pada tahun 2018 dan telah mengembangkan lebih dari 15 platform berbeda yang menerapkan AI di berbagai titik rantai nilainya, seperti penetapan harga dan personalisasi.

[randomize]


Posted

in

by