Marks & Spencer Exec memperingatkan lonjakan kejahatan di Oxford Avenue karena ‘rusak’

Setelah insiden di Oxford Avenue, yang menyebabkan sembilan orang ditangkap, Marks & Spencer’s Direktur Operasi telah memperingatkan konsumen dan pengecer bahwa tingkat kejahatan melonjak karena tujuan belanja utama menurun.

Sacha Berendji, Direktur Operasi di M&S, menulis dalam sebuah surat kepada Telegraph bahwa distrik tersebut pernah menjadi “permata di mahkota perbelanjaan London” tetapi sekarang penuh dengan “toko-toko kosong, jalanan berserakan, dan lebih sedikit pengunjung”.

Insiden baru-baru ini tidak hanya membuat sembilan ditangkap tetapi juga 34 perintah pembubaran tambahan dikeluarkan. Berendji mengatakan ini adalah, “pengingat lain tentang betapa buruknya hal itu”.

Ini terjadi hanya beberapa minggu setelah Marks & Spencer ditolak izinnya untuk menghancurkan toko Marble Arch miliknya – setelah menyelidiki rencananya untuk membangun kembali itu diluncurkan oleh Sekretaris Komunitas Michael Gove – dan sekarang sedang mempertimbangkan apakah itu akan meninggalkan situs sama sekali.

Pengecer sebelumnya telah diberi izin untuk menghancurkan gedung Artwork Deco dan menggantinya dengan toko baru yang trendy beserta fasilitas kantor dan rekreasi. Namun setelah keberatan dari kelompok lingkungan dan juru kampanye warisan, Gove turun tangan.

Pada saat itu, Stuart Machin yang marah, CEO di Marks & Spencer, berkata: “Sejak awal kami telah menjelaskan bahwa tidak ada skema lain yang layak – jadi, setelah hampir satu abad di Marble Arch, M&S sekarang tidak punya pilihan. tetapi untuk meninjau posisinya di masa depan di Oxford Avenue atas keinginan satu orang. Sungguh menyedihkan”.

Berendji mendukung hal ini, dengan menyatakan: “Dengan dukungan Dewan Westminster, Otoritas London Raya, dan banyak tetangga ritel kami, M&S ingin memulai perlawanan.

“Untuk membalikkan nasib Oxford Avenue yang gagal dengan membangun kembali toko kami untuk menyediakan bangunan trendy dan berkelanjutan yang akan meregenerasi space tersebut, menciptakan ribuan pekerjaan, secara drastis mengurangi emisi karbon yang sedang berlangsung, dan menarik investasi baru.”

Selama insiden baru-baru ini, pengecer terpaksa menurunkan penutup jendela. Beberapa toko ditutup dengan pelanggan masih di dalam setelah petugas berselisih dengan puluhan pemuda. Kelompok rusuh itu diduga terbentuk setelah merencanakannya di media sosial. Itu telah dikaitkan dengan kampanye media sosial, yang memanggil para pemuda untuk “merampok JD Sports activities”.

Berendji mendesak pemerintah untuk turun tangan dan membantu memulihkan jalan utama seperti semula. Dia menambahkan: “Jalanan itu praktis dikunci oleh polisi untuk mencegah kerusuhan besar yang direncanakan di media sosial… Warga London tahu bahwa sesuatu harus dilakukan untuk menyelamatkan Oxford Avenue.”

Baca fitur TheIndustry.trend: Haruskah Marks & Spencer meninggalkan Marble Arch?

[randomize]


Posted

in

by