Membeli pakaian bekas ‘dapat mencegah emisi karbon setara dengan ribuan penerbangan’, kata Oxfam

Berbelanja pakaian bekas dapat mencegah emisi karbon yang setara dengan emisi yang dihasilkan oleh 261.000 penerbangan ke Yunani, menurut analisis dari Oxfam.

Badan amal tersebut telah meluncurkan kampanye tahunannya Second Hand September, yang mendorong orang untuk berbelanja barang bekas dan menyumbangkan apa yang tidak lagi mereka perlukan atau kenakan selama 30 hari mulai hari Jumat.

Merilis penelitian baru untuk menandai kampanye tahunan tersebut, Oxfam mengatakan bahwa hanya 10% isi lemari pakaian adalah barang bekas.

Badan amal tersebut mengutip angka dari Program Aksi Limbah dan Sumber Daya, yang memperkirakan bahwa rata-rata lemari pakaian orang dewasa terdiri dari 118 merchandise.

Oxfam mengatakan bahwa jika setengah dari barang-barang tersebut dibeli secara bekas, hal ini akan mencegah 12,5 miliar kilogram karbon dioksida yang dihasilkan oleh pembuatan pakaian baru memasuki atmosfer – setara dengan yang dihasilkan oleh 261.000 penerbangan dari London Heathrow ke Athena.

Dikatakan juga bahwa jika setiap orang dewasa di Inggris menyumbangkan semua pakaian yang tidak mereka kenakan selama setahun terakhir ke toko amal, hal ini dapat menghilangkan kebutuhan akan emisi karbon sebesar 4,9 miliar kilogram – setara dengan menerbangkan lebih dari 6.600 pesawat keliling dunia. waktu.

Temuan ini muncul di tengah meningkatnya kesadaran akan dampak negatif industri fesyen, yang menurut PBB menyumbang 10% emisi karbon world, lebih besar dibandingkan gabungan emisi karbon penerbangan dan pelayaran internasional.

Dana yang terkumpul dari fesyen Oxfam disalurkan untuk kerja Oxfam bersama para mitranya dalam memerangi kemiskinan dan dampak darurat iklim di seluruh dunia.

Badan amal tersebut mengatakan semakin banyak pembeli, aktivis, dan orang-orang di industri fesyen yang berbelanja barang bekas sejak kampanye Second Hand September pertama pada tahun 2019.

Teluk Garnett

Teluk Garnett

Bay Garnett, penata gaya, penggiat mode berkelanjutan, dan penasihat mode senior di Oxfam, mengatakan pakaian bekas telah menjadi gaya yang sedang berkembang dan setuju bahwa pakaian tersebut “keren untuk dirawat”.

“Saya telah melihat perubahan besar. Anak-anak sekarang suka melakukannya dan barang bekas yang bagus sekarang sudah menjadi tren. Ini adalah titik kritis untuk menjadi pilihan gaya,” katanya.

“Saya juga berpikir perbedaan besarnya sekarang adalah hal ini dilihat sebagai titik aktivisme dan orisinalitas. Anak-anak bangga bahwa mereka akan menjadi barang bekas karena hal itu menunjukkan kemandirian dan bentuk aktivisme serta keputusan yang kuat.”

Garnett, yang mencetuskan ide untuk melakukan kampanye visible untuk Second Hand September, berkolaborasi dengan bintang seperti Sienna Miller dan Felicity Jones, menambahkan bahwa belanja barang bekas juga merupakan “penangkal budaya kebaruan, Instagram, dan kemampuan sekali pakai”.

Dia menambahkan: “Ketika Anda berbelanja di toko barang bekas, uang yang Anda keluarkan akan menghasilkan dana penting bagi upaya Oxfam memerangi kemiskinan dan dampak darurat iklim. Itu tempat yang fantastis untuk menaruh uang Anda.

“Hal ini cukup ampuh – fakta bahwa hal ini tidak akan membuat orang menjadi lebih kaya namun akan membantu orang-orang yang miskin atau mereka yang paling kehilangan haknya akibat situasi ini.”

Lorna Fallon, direktur ritel Oxfam, mengatakan: “Sebagai penghasil emisi fuel rumah kaca yang besar, sebagian besar industri fesyen saat ini merupakan ancaman bagi manusia dan planet bumi.”

Dia menambahkan: “Berbelanja dengan cara ini mengirimkan pesan yang jelas kepada industri fesyen bahwa konsumen menginginkan dan mengharapkan perubahan.”

Miquita Oliver, duta pakaian bekas Oxfam, mengatakan: “Sudah saatnya kita berbicara tentang pakaian bekas dan hidup dengan cara yang lebih berkelanjutan, seiring dengan meningkatnya kesadaran akan dampak lingkungan dari pilihan belanja kita.

“Penelitian Oxfam hari ini menunjukkan bahwa sesuatu yang sederhana seperti membeli pakaian bekas, dan menyumbangkan apa yang sudah tidak kita pakai lagi, dapat membantu mengubah dunia menjadi lebih baik. Sesederhana itu.”

Kata-kata dan gambar: PA

[randomize]


Posted

in

by