Milan Trend Week: Giorgio Armani memuji kembalinya mode ke normalitas

Giorgio Armani, desainer legendaris yang membangun karirnya di atas apa yang sekarang kita definisikan sebagai ‘kemewahan yang tenang’, memuji kembalinya ‘normalitas dan kerajinan’ di Milan Trend Week.

Perancang berusia 89 tahun ini selama bertahun-tahun menyesali dunia fesyen Milan yang berusaha terlalu keras, berfokus pada hal-hal baru dibandingkan apa yang dilihatnya sebagai esensi fesyen: mendandani wanita untuk mengekspresikan diri.

Perancang tersebut mengatakan dia merasakan perubahan dalam Pekan Mode musim ini, yang berakhir pada hari Minggu, dengan lebih sedikit kesembronoan. “Akhirnya saya lihat koleksinya, dari foto-fotonya, banyak yang normal-normal saja. Ada juga sedikit penelitian yang harus menjadi bagian dari kerajinan ini,” kata Armani.

Dia berbicara setelah peluncuran koleksi SS24 miliknya, yang mencerminkan perubahan warna langit dan cahaya saat senja – sebuah ide yang disampaikan dengan perubahan warna di dinding belakang ruang pamer di markas bersejarahnya di pusat kota Milan.

Armani menggunakan kain tembus pandang dan hening di samping sutra dan satin untuk menciptakan kelembutan dan gerakan.

Paletnya menangkap suasana hati, beralih dari perunggu pada abu-abu keperakan ke biru permata, hijau, dan ungu yang menyatu, dan kembali ke nuansa abu-abu kehitaman dan perak yang memudar menjadi putih.

Giorgio Armani

Armani SS24 (Luca Bruno/AP)

“Tidak berwarna krem,” canda Armani setelah pertunjukan.

Koleksinya menampilkan keanggunan namun juga kepraktisan: pakaian yang membuat pemakainya nyaman dalam konteks apa pun dan tanpa terkesan terbuka, sehingga memperlihatkan keseksian.

Celana panjang satin melengkapi banyak penampilan — jaket, lapisan blus transparan, atasan berkilau, dan gaun sifon off-shoulder.

“Getaran, artinya warna, artinya gerakan, artinya struktur yang bergerak pada tubuh,” kata Armani.

Untuk mendemonstrasikan visinya, seorang mannequin dengan gaun panjang berkilauan dan jubah hening menari di runway.

Sepatu datar melengkapi semua penampilannya.

“Perempuan tidak boleh diperbudak oleh tinggi badan atau sifat kucing, tetap seksi bagaimanapun caranya,” kata sang desainer.

“Bisa juga ada wanita regular tapi semoga matanya bersinar.”

Komentarnya muncul di akhir Milan Trend Week di mana pertunjukan yang paling dinanti adalah penampilan baru Gucci. Selama tujuh tahun sebelumnya, Gucci berada di bawah arahan kreatif Alessandro Michele yang terkenal dengan desainnya yang unik, culun, dan maksimalis yang mengambil referensi dari beragam budaya hip hop hingga seni renaisans.

Menyusul kepergian Michele dari merek tersebut hampir setahun yang lalu, dunia mode telah menantikan visi barunya, yang disampaikan oleh kepala desainer baru Sabato de Sarno, yang sebelumnya menjabat sebagai Valentino.

Gucci

Gucci SS24 (Luca Bruno/AP)

De Sarno memberikan tampilan yang menarik bagi Gucci yang tampil anggun namun tidak melupakan glamornya, dengan celana pendek mikro dan mini serta gaun yang dihias dengan indah. Untuk siang hari, terdapat rok pensil berbahan kulit paten yang dipadukan dengan sweter beritsleting dan denims biru longgar.

Tentu saja, kaum maksimalis Michele membencinya, tetapi suasananya sangat cocok dengan pendekatan kemewahan yang lebih tersembunyi saat ini dan, sementara beberapa kritikus merasa hal itu bisa mendorong lebih banyak batasan, hal ini sangat ingin mendorong lebih banyak penjualan dan tentu saja menandai perubahan arah yang kuat untuk itu. vogue di Milan dan sekitarnya.

[randomize]


Posted

in

by