“Natal yang Menantang” diperkirakan akan terjadi bagi para pengecer seiring dengan berlanjutnya kendala biaya hidup

Perkiraan perdagangan Natal dari MRI Software program menunjukkan akan ada penurunan jumlah pengunjung di Inggris dari tahun ke tahun menjelang bulan Desember, karena rumah tangga terus merasakan tekanan biaya hidup.

Jumlah pengunjung di seluruh tujuan ritel Inggris diperkirakan menunjukkan penurunan sebesar 3,2% pada foundation bulan ke bulan di bulan September, penurunan terbesar sejak Januari 2023.

Pada bulan Oktober, jumlah pengunjung juga akan terus menurun sebesar 0,1%, tetap datar dari bulan Oktober hingga November sebelum meningkat sebesar 5,1% dari bulan November hingga Desember.

Perkiraan peningkatan jumlah pengunjung sebesar 5,1% dari bulan November hingga Desember akan mewakili peningkatan jumlah pengunjung bulanan terbesar pada tahun 2023, namun masih di bawah peningkatan jumlah pengunjung sebesar 5,8% pada tahun 2022.

Prediksi penting lainnya meliputi:

  • Setelah Black Friday, peningkatan jumlah pengunjung dari bulan November hingga Desember akan mengakibatkan peningkatan sebesar 6,5% di kawasan ritel dan 10% di pusat perbelanjaan, sementara jalan raya akan meningkat sebesar 2%.
  • Dari bulan September hingga Desember, jumlah pejalan kaki di pusat perbelanjaan rata-rata akan -0,3% di bawah degree tahun 2022, dibandingkan -1,7% di jalan raya.
  • Kesenjangan dari jumlah pengunjung pada tahun 2019 akan sedikit melebar menjadi -12,5% di seluruh tujuan ritel Inggris dari -11% pada bulan Agustus, sebagian besar disebabkan oleh ketahanan kawasan ritel.
  • Di jalan-jalan raya dan pusat perbelanjaan, kesenjangan dengan jumlah pengunjung pada tahun 2019 akan tetap jauh lebih besar; pada bulan Agustus jumlah pejalan kaki di jalan raya berada 13,4% di bawah tingkat tahun 2019 dan 14,8% di bawah tahun 2019 di pusat perbelanjaan.
  • Kesenjangan pada tahun 2019 akan semakin melebar pada bulan Desember menjadi -15,5% di jalan raya dan -17,7% di pusat perbelanjaan.

Oleh karena itu, MRI Software program menyaksikan Natal yang penuh tantangan bagi pengecer dan industri perhotelan ketika masyarakat Inggris memperketat pengeluaran mereka karena kenaikan tagihan “yang akan mulai membebani sejak bulan September”.

Kendala keuangan yang dihadapi rumah tangga akibat tingginya inflasi dan suku bunga “akan menyebabkan penurunan”. Meskipun suku bunga tidak dinaikkan pada bulan September, sekitar setengah juta rumah tangga menghadapi akhir dari hipotek suku bunga tetap mereka pada awal tahun 2024, ketika mereka mengetahui bahwa mereka akan menghadapi peningkatan pembayaran yang signifikan.

Diane Wehrle, Insights Director di MRI Software program, mengatakan: “Dengan adanya beban finansial tambahan yang akan dihadapi oleh begitu banyak konsumen, MRI Software program mengantisipasi bahwa hal ini akan mengurangi kecenderungan konsumen untuk berbelanja. Diperkirakan tekanan belanja akan mulai berkurang dari tahun ke tahun. Bulan September dan seterusnya, dengan penurunan jumlah pengunjung dari bulan ke bulan selama tiga bulan dari bulan September sampai November, hanya meningkat dari bulan November sampai Desember menjelang Natal.

“Setiap tahun antara tahun 2009 dan 2019, jumlah pengunjung menurun pada bulan September dibandingkan bulan Agustus sebagai akibat dari penurunan permintaan konsumen setelah berakhirnya musim liburan dan dimulainya masa sekolah. Baik tahun 2020 maupun 2021 sangat terganggu oleh COVID-19 dan kembali terjadi pada tahun 2022 – namun dengan tingkat yang lebih rendah. Namun, tahun ini penurunan jumlah penduduk akan lebih dipengaruhi oleh terpukulnya anggaran rumah tangga akibat tingginya inflasi dan suku bunga.

“Hambatan terbesar bagi pejalan kaki akan dirasakan di jalan-jalan raya, yang umumnya terjadi menjelang Natal ketika pembeli pergi ke pusat perbelanjaan besar dan taman ritel yang memikat pembeli melalui berbagai merek di toko-toko besar di satu tujuan. .

“Meskipun demikian, kami memperkirakan bahwa penurunan jumlah pejalan kaki pada tahun 2022 akan memiliki tingkat yang sama baik di jalan raya maupun pusat perbelanjaan pada bulan Desember (masing-masing -2,5% dan -2,6%).

“Namun, selama empat bulan dari September hingga Desember, jumlah pengunjung di pusat perbelanjaan rata-rata akan 0,3% di bawah degree tahun 2022 dibandingkan -1,7% di jalan raya.”

[randomize]


Posted

in

by