Pemilik Birkenstock menganggap IPO bulan September senilai $8 miliar

L Catterton, pemilik ekuitas swasta alas kaki Birkenstock Jerman, sedang mempertimbangkan penawaran umum perdana perusahaan yang dapat berlangsung paling cepat September, menurut sumber The Monetary Occasions.

Menurut sumber, nilai perusahaan bisa lebih dari £6,2 miliar ($8 miliar). Pemilik, yang membeli saham mayoritas di Birkenstock pada tahun 2021 yang didukung oleh LVMH, dapat menerima keuntungan besar.

L Catterton dibentuk pada tahun 2016 ketika LVMH dan perusahaan induk keluarga Bernard Arnault bergabung dengan perusahaan ekuitas swasta AS, Catterton. Sejak itu, perusahaan berkembang pesat dan sekarang mengelola aset sekitar £23 miliar ($30 miliar).

Daftar tersebut akan membuat L Catterton, yang juga baru-baru ini berinvestasi di Ganni, menyelesaikan daftar kedua dari salah satu perusahaan portofolionya dalam hitungan bulan. Ini sangat mengesankan dalam iklim saat ini ketika banyak perusahaan ekuitas swasta berjuang untuk mendapatkan gaji. Goldman Sachs dan JPMorgan dilaporkan memberi nasihat tentang daftar yang dicurigai. Laporan potensi IPO mulai beredar bulan lalu.

L Catterton membeli saham mayoritas di merek bersejarah Birkenstock, yang berasal dari tahun 1774, seharga £3,4 miliar (€4 miliar). Keluarga Birkenstock masih terlibat dalam merek tersebut dan bersaudara Christian dan Alex Birkenstock masih memegang saham. Saudara-saudara itu diyakini telah menjaring masing-masing sekitar £ 1,3 miliar setelah penjualan ke L Catterton dan dapat menerima pembayaran besar lainnya jika merek tersebut mengapung, meskipun tidak diketahui seberapa besar kepemilikan saham mereka.

Johann Adam Birkenstock mendirikan bisnisnya di Frankfurt pada tahun 1774 tetapi lebih dari satu abad kemudian keturunannya Konrad Birkenstock mulai memproduksi dan menjual sol alas kaki yang fleksibel.

Pelopor Konrad melanjutkan untuk mengembangkan “penyangga lengkungan berkontur” pertama pada tahun 1902 dan sepatu tersebut kemudian mendapatkan persetujuan dari dokter dan ahli penyakit kaki. Pada 1960-an, Birkenstock berkembang secara internasional pindah ke AS dan pada 1970-an menjadi nama international.

Reputasi mereka sebagai pilihan modis mencuat pada 1990-an ketika mereka identik dengan gerakan grunge. Baru-baru ini merek tersebut telah memasuki ruang mode kelas atas dengan kolaborasi dengan orang-orang seperti Dior dan Manolo Blahnik.

[randomize]


Posted

in

by