Pencucian bulan Juli “tidak mendukung penjualan pakaian” di bulan Juli

Periode cuaca basah yang berkepanjangan berdampak pada penjualan ritel Inggris dalam empat minggu yang mencakup 2-29 Juli 2023, khususnya penjualan non-makanan termasuk pakaian, menurut information terbaru dari Monitor Penjualan Ritel BRC-KPMG.

Whole penjualan ritel Inggris meningkat sebesar 1,5% pada bulan Juli, tetapi mengingat inflasi berjalan pada tingkat yang sangat tinggi, kenaikan penjualan menutupi penurunan quantity setelah inflasi diperhitungkan, dan itu berlawanan dengan pertumbuhan 2,3% pada Juli 2022. Itu adalah juga di bawah pertumbuhan rata-rata tiga bulan sebesar 3,5% dan pertumbuhan rata-rata 12 bulan sebesar 3,9%.

Temuan tambahan meliputi:

  • Penjualan ritel like-for-like Inggris meningkat sebesar 1,8% pada bulan Juli, terhadap pertumbuhan 1,6% pada Juli 2022. Itu di bawah pertumbuhan rata-rata tiga bulan sebesar 3,3% dan pertumbuhan rata-rata 12 bulan sebesar 3,6%.
  • Penjualan non-makanan menurun -0,5% pada foundation complete dan -0,8% pada foundation like-for-like selama tiga bulan hingga Juli. Itu di bawah complete pertumbuhan rata-rata 12 bulan sebesar 0,6%. Untuk bulan Juli, penjualan non makanan mengalami penurunan dari tahun ke tahun.
  • Proporsi barang non-makanan yang dibeli secara on-line (tingkat penetrasi) turun menjadi 34,7% pada Juli dari 35,3% pada Juli 2022.

Helen Dickinson, Kepala Eksekutif Konsorsium Ritel Inggris (BRC), mengatakan: “Perlambatan laju inflasi harga eceran mendorong penjualan yang lebih lambat pada bulan Juli ini. Pengeluaran semakin tertekan oleh cuaca lembab, yang tidak mendukung penjualan pakaian, dan barang musiman lainnya. Pengeluaran on-line turun lagi dari tahun ke tahun karena tren kembali ke toko pasca Covid berlanjut, menyebabkan proporsi penjualan non-makanan on-line terendah sejak pandemi dimulai.

“Sementara kepercayaan konsumen secara umum membaik, tetap di bawah stage jangka panjang. Dan dengan kenaikan suku bunga minggu lalu yang mendorong suku bunga hipotek naik lebih tinggi lagi, Pemerintah harus menangani ekonomi, menawarkan solusi untuk merana pertumbuhan PDB dengan cara yang mendukung rumah tangga dan bisnis. Hanya dengan menciptakan kondisi ekonomi untuk pertumbuhan di masa depan, kita akan melihat peningkatan prospek yang berarti.”

Paul Martin, Kepala Ritel Inggris di KPMG, berkomentar: “Ketika awan badai keluar, pembeli mundur, dengan pertumbuhan penjualan yang sama suramnya sebesar 1,5% di bulan Juli. Perabotan dan makanan dan minuman adalah penjualan terbaik, sementara cuaca basah berarti tidak perlu mengisi ulang lemari pakaian musim panas, dengan semua kategori pakaian jatuh ke wilayah penjualan negatif, di bulan yang biasanya sibuk bagi pengecer pakaian. Penjualan on-line terus merosot, turun hampir 7% dari tahun ke tahun, dengan hanya beberapa kategori seperti furnitur, kesehatan, dan kecantikan yang berkinerja baik.

“Kami mulai melihat peningkatan besar dalam jumlah promosi yang dilakukan pengecer untuk menarik pembeli, karena mereka berjuang untuk mempertahankan pangsa pasar. Konsumen yang sadar harga berbelanja dengan lebih hati-hati, lebih sadar di mana barang murah dapat ditemukan dan apa yang mereka dapatkan dari uang mereka – yang sangat merugikan margin ritel dan profitabilitas.

“Konsumen Inggris sangat tangguh selama krisis biaya hidup, tetapi inflasi yang tinggi ditambah dengan suku bunga yang naik dengan cepat akan menguji kemampuan dan kemauan mereka untuk terus berbelanja selama sisa tahun ini.

“Baik konsumen dan pengecer menemukan bahwa mereka harus terbiasa melakukan lebih banyak dengan lebih sedikit karena kondisinya tetap sangat menantang.”

[randomize]


Posted

in

by