Penjualan BERIKUTNYA didorong oleh cuaca hangat dan pertumbuhan upah seiring dengan kenaikan harga dan penurunan

BERIKUTNYA telah meningkatkan ekspektasi labanya untuk ketiga kalinya tahun ini setelah melihat penjualan didorong oleh cuaca hangat dan kenaikan upah.

Pengecer tersebut mengatakan mereka memperkirakan akan menaikkan harga lebih rendah dari perkiraan selama sisa tahun ini karena biaya bisnisnya turun.

Perusahaan melaporkan lonjakan complete penjualan sebesar 5,4% yang lebih baik dari perkiraan selama enam bulan hingga Juli 2023, dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, dan peningkatan penjualan mereknya sebesar 3,2% dengan harga penuh.

Laba sebelum pajaknya meningkat 4,8% menjadi £420 juta pada periode yang sama.

NEXT mengatakan pihaknya meremehkan dampak kenaikan upah secara perlahan dan pasar tenaga kerja yang kuat terhadap penjualannya.

Pertumbuhan upah rata-rata telah melampaui kenaikan harga di Inggris selama beberapa tahun terakhir, namun berhasil menyusul inflasi dalam tiga bulan hingga Juli, menurut angka resmi.

Pengecer tersebut juga mengatakan bahwa cuaca yang sangat hangat pada akhir Mei dan Juni kemungkinan akan meningkatkan penjualan pakaian musim panasnya pada saat yang kritis.

Namun quantity penjualan berkurang karena harga melonjak sebesar 7% selama periode tersebut, yang berarti bahwa pelanggan menghabiskan jumlah uang yang sama untuk membeli pakaian namun mendapatkan lebih sedikit barang di keranjang mereka.

NEXT memperkirakan harga akan naik sekitar 2% selama musim gugur dan musim dingin, lebih rendah dari kenaikan 3% yang diperkirakan sebelumnya, sebelum berpotensi mendatar pada musim semi tahun depan.

Hal ini terjadi ketika tekanan inflasi terus mereda bagi kelompok tersebut, dengan biaya seperti tenaga kerja, produksi dan pengiriman turun lebih cepat dari perkiraan.

Kelompok ini menaikkan panduan laba setahun penuh dari £845 juta menjadi £875 juta dan memperkirakan perlambatan inflasi lebih lanjut pada tahun keuangan berikutnya.

[randomize]


Posted

in

by