Penjualan musim panas H&M datar setelah pemilik saingannya Zara bersorak meningkat

Penjualan H&M datar pada kuartal terakhir setelah saingan terbesarnya, pemilik Zara, Inditex, memuji kinerja yang lebih kuat.

Pengecer asal Swedia tersebut mengatakan penjualan bersih, dalam mata uang lokal, stagnan selama bulan Juni hingga September, dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Pembaruan triwulanan yang lebih lemah dari perkiraan menunjukkan bahwa rantai tersebut kesulitan untuk meningkatkan penjualan dalam beberapa bulan terakhir, karena Eropa dilanda kondisi cuaca yang lebih tidak stabil.

Sahamnya, yang terdaftar di Stockholm, turun hampir 5% pagi ini.

Namun H&M mengatakan bahwa penjualan bersih dalam krona Swedia meningkat 6% menjadi £4,4 miliar (SEK60,9 miliar) tahun ke tahun.

Tidak termasuk toko-toko di Rusia, Belarus dan Ukraina, yang terkena dampak perang Rusia di Ukraina, penjualan meningkat sebesar 8%.

“Tingkat profitabilitas dan persediaan telah diprioritaskan pada kuartal terakhir,” kata perusahaan itu, yang menunjukkan bahwa kinerja keuangannya yang lebih luas telah diprioritaskan dibandingkan penjualan pada periode terakhir.

Kabar terbaru bagi investor datang beberapa hari setelah rival terbesar grup tersebut Inditex, pemilik merek Zara, Pull & Bear, dan Bershka, membukukan lompatan besar dalam keuntungan dan penjualannya..

Penjualan bisnis ini tumbuh 13,5% selama setengah tahun terakhir menjadi £14,6 miliar (€16,9 miliar) euro, dengan pertumbuhan baik di dalam toko maupun on-line.

Hal ini terjadi ketika pengecer memperlambat kenaikan harga kepada pelanggan setelah upaya mengurangi inflasi biaya.

Pembaruan H&M kepada investor dilakukan menjelang laporan keuangan sembilan bulan yang akan dirilis akhir bulan ini.

[randomize]


Posted

in

by