Penjualan ritel Inggris pulih pada bulan Agustus dengan lebih banyak pengeluaran untuk pakaian

Penjualan di sektor ritel Inggris kembali tumbuh pada bulan lalu karena grocery store, toko pakaian dan peralatan rumah tangga melaporkan perdagangan yang lebih kuat setelah cuaca basah mengurangi pengeluaran di bulan Juli.

Quantity penjualan ritel tumbuh 0,4% pada bulan Agustus, naik dari revisi penurunan 1,1% pada bulan Juli, menurut Kantor Statistik Nasional (ONS).

Angka tersebut sedikit di bawah ekspektasi setelah para ekonom memperkirakan kenaikan 0,5% untuk bulan Agustus, menurut konsensus dari Pantheon Macroeconomics.

Toko pakaian melaporkan peningkatan belanja bulan lalu dengan penjualan naik 2,3%, sebagian besar pulih dari penurunan 2,9% di bulan Juli.

ONS menemukan bahwa lebih banyak pengeluaran untuk furnitur dan perangkat keras juga meningkatkan penjualan di seluruh toko perlengkapan rumah tangga.

Namun, penjualan bahan bakar menjadi penghambat angka keseluruhan, dengan penurunan quantity sebesar 1,2% dan pengecer menyatakan kenaikan tajam harga bensin dan photo voltaic selama bulan tersebut mengurangi pengeluaran.

Selain itu, cuaca yang lebih hangat di bulan Agustus memikat pembeli untuk kembali berbelanja, yang berarti belanja on-line berkurang.

Pengecer non-toko, yang sebagian besar adalah toko on-line, melaporkan penurunan quantity penjualan sebesar 1,3% menyusul kenaikan sebesar 1,9% pada bulan Juli di tengah hujan lebat dan promosi on-line yang meningkatkan pengeluaran.

Heather Bovill, Ahli Statistik Senior di ONS, mengatakan: “Ritel sedikit pulih dari penurunan besar yang terlihat pada bulan Juli, didorong oleh kembalinya sebagian makanan dan kuatnya bulan ini untuk pakaian, meskipun penjualan secara keseluruhan masih lemah.

“Hal ini sebagian diimbangi oleh penjualan web, yang sedikit menurun karena beberapa orang kembali berbelanja secara langsung setelah bulan Juli yang sangat basah.

“Penjualan bahan bakar juga turun, dengan kenaikan harga yang menekan permintaan.”

Namun nilai belanja terus melonjak di atas tingkat sebelum pandemi, sementara volumenya menurun. Artinya, orang-orang membelanjakan lebih banyak uang, namun barang yang masuk ke keranjang mereka lebih sedikit.

Dibandingkan dengan tingkat sebelum COVID pada bulan Februari 2020, complete penjualan ritel meningkat 17,3% dalam hal nilai tetapi volumenya 1,5% lebih rendah, ungkap ONS.

Dibandingkan dengan bulan sebelumnya, jumlah pengeluaran masyarakat meningkat sebesar 0,8% di bulan Agustus.

Inflasi Inggris telah mereda dalam beberapa bulan terakhir namun harga-harga terus meningkat, terutama pada produk makanan dimana inflasi tetap berada pada angka dua digit.

Helen Dickinson, CEO Konsorsium Ritel Inggris, mengatakan: “Kembalinya kepercayaan konsumen membantu penjualan ritel kembali melemah setelah bulan Juli yang penuh tantangan.

“Perlengkapan mandi, kosmetik, dan buku berkinerja sangat baik ketika konsumen membeli kebutuhan liburan untuk liburan akhir musim panas mereka.

“Meskipun barang-barang kebutuhan sehari-hari dan barang-barang mahal lainnya terus terpukul karena rumah tangga membelanjakan uangnya dengan lebih hati-hati.

“Beberapa bulan ke depan sangat penting bagi pengecer karena mereka bersiap menghadapi perdagangan Natal yang sangat penting.”

Erin Brookes, pemimpin ritel Eropa di Alvarez & Marsal, mengatakan: “Meskipun kepercayaan konsumen pasti akan terdongkrak oleh berita bahwa inflasi melambat, pengecer masih perlu fokus dalam memberikan nilai bagi pelanggan mereka.

“Krisis biaya hidup akan terus berlanjut karena tagihan energi dan pembayaran hipotek membebani anggaran rumah tangga, yang berarti belanja lebih hemat menjelang musim perayaan.”


[randomize]


Posted

in

by