Penurunan penjualan Foot Locker karena “kelemahan konsumen”

Pengecer alas kaki dan pakaian atletik, Koper besitelah melaporkan penurunan penjualan sebesar 9,9% untuk kuartal kedua yang berakhir 29 Juli 2023.

Pada tingkat mata uang netral, complete penjualan perusahaan yang berbasis di New York ini turun 9,9% menjadi £1,46 miliar ($1,86 miliar), dibandingkan dengan penjualan sebesar £1,63 miliar ($2,07 miliar) pada Q2 2022.

Penjualan toko sejenis menurun sebesar 9,4%, didorong oleh ‘kelembutan konsumen, perubahan bauran vendor, dan reposisi Champs Sports activities’.

Margin kotor turun 460 foundation poin dibandingkan tahun sebelumnya, didorong oleh peningkatan aktivitas promosi, termasuk penurunan harga yang lebih tinggi.

Untuk kuartal tersebut, Foot Locker mengalami rugi bersih sebesar £0,03 ($0,05) per saham, dibandingkan dengan pendapatan sebesar $0,99 per saham pada kuartal kedua tahun 2022. Laba per saham non-GAAP turun menjadi $0,04, dibandingkan dengan £0,87 ( $1,10) tahun sebelumnya.

Dengan refleksi pada Q2, perusahaan telah melakukan penyesuaian terhadap ekspektasinya untuk tahun fiskal 2023, yang mewakili 53 minggu yang berakhir pada 3 Februari 2024. Perusahaan telah menyesuaikan ekspektasi penjualannya menjadi antara penurunan 8%-9%, turun dari 6,5% -8%.

Margin kotor diperkirakan turun antara 27.8%-28%, turun dari ekspektasi sebelumnya sebesar 28.6%-28.8%. Pendapatan lisensi juga telah disesuaikan menjadi £13 juta ($17 juta) dari £15 juta ($20 juta).

Mary Dillon, Presiden dan Chief Govt Officer di Foot Locker, berkomentar: “Kuartal kedua kami secara umum sesuai dengan ekspektasi kami, meskipun kondisi konsumen masih sulit. Namun, kami melihat tren yang melemah di bulan Juli dan sedang melakukan penyesuaian pada tahun 2023.” prospek yang memungkinkan kami bersaing sebaik mungkin untuk mendapatkan konsumen yang sensitif terhadap harga, sambil tetap bersandar pada investasi strategis yang mendorong rencana Lace Up kami.

“Yang penting, kami terus membuat kemajuan pada tingkat inventaris kami dan mencari posisi terbaik bagi bisnis kami untuk musim liburan mendatang dan memasuki tahun 2024.”

“Kami tetap berkomitmen terhadap rencana Lace Up kami seperti yang diperkenalkan pada Hari Investor Maret 2023, dan kami terdorong oleh kemajuan yang kami capai terhadap prioritas strategis kami menjelang musim liburan. Untuk memastikan bahwa kami memiliki fleksibilitas untuk terus mendanai kami investasi strategis secara tepat, kami menghentikan sementara dividen tunai triwulanan melebihi pembayaran bulan Oktober yang baru-baru ini disetujui oleh Dewan kami.”

[randomize]


Posted

in

by