Perekonomian Inggris turun lebih dari yang diperkirakan pada bulan Juli

Perekonomian Inggris secara mengejutkan menyusut tajam pada bulan Juli karena sektor ritel terpukul oleh cuaca basah.

Information Kantor Statistik Nasional (ONS) menunjukkan produk domestik bruto (PDB) mengalami kontraksi sebesar 0,5% di bulan Juli.

Ini merupakan penurunan terberat sejak Desember tahun lalu dan terjadi di tengah kekhawatiran kenaikan suku bunga baru-baru ini dan inflasi yang terus-menerus dapat menghambat pertumbuhan ekonomi.

Para ekonom memperkirakan penurunan sebesar 0,2% pada bulan ini.

Itu terjadi setelah kenaikan bulanan 0,5% di bulan Juni.

Darren Morgan, Direktur Statistik Ekonomi ONS, mengatakan: “Estimasi awal kami untuk bulan Juli menunjukkan bahwa PDB turun; namun, gambaran yang lebih luas terlihat lebih positif, dengan pertumbuhan ekonomi di sektor jasa, produksi dan konstruksi dalam tiga bulan terakhir.

“Pada bulan Juli, aksi industri yang dilakukan oleh petugas kesehatan dan guru berdampak negatif pada sektor jasa, dan ini merupakan bulan yang lebih lemah bagi sektor konstruksi dan ritel karena cuaca buruk.

“Manufaktur juga turun kembali setelah pulih dari dampak libur financial institution tambahan di bulan Mei.”

ONS mengatakan ketiga bidang utama perekonomian – jasa, konstruksi dan produksi – menurun pada bulan Juli. Aktivitas yang lebih rendah di sektor jasa merupakan pendorong terbesar kemerosotan bulanan terbaru ini.

Di tempat lain, sektor ritel dan akomodasi juga melemah karena sentimen konsumen tertahan oleh cuaca buruk.

Namun, industri seni dan hiburan mengalami bulan yang lebih kuat karena padatnya jadwal acara olahraga dan “peningkatan kunjungan ke taman hiburan”.

James Smith, Ekonom Pasar Maju di ING, mengatakan resesi – yang berarti penurunan dua kuartal berturut-turut – “tidak dapat dikesampingkan”.

Dia berkata: “Dengan menghilangkan kebisingan, perekonomian tampaknya masih tumbuh, meskipun hanya sedikit.

“Perubahan aktivitas selama tiga bulan terakhir dibandingkan tiga bulan sebelumnya masih sedikit positif.

“Kami pikir perekonomian akan cenderung datar pada kuartal-kuartal mendatang – dan resesi ringan tidak dapat dikesampingkan.”

Hal ini terjadi menjelang pertemuan penting Financial institution of England minggu depan, ketika anggota komite kebijakan moneter akan melakukan pemungutan suara mengenai suku bunga.

Mereka diperkirakan akan menaikkan suku bunga dari tingkat saat ini sebesar 5,25% menjadi 5,5% dalam upaya mereka mengendalikan inflasi.

Rektor Jeremy Hunt mengatakan: “Hanya dengan mengurangi separuh inflasi kita dapat menghasilkan pertumbuhan berkelanjutan dan kenaikan gaji yang dibutuhkan negara ini.

“Tetapi ada banyak alasan untuk merasa yakin tentang masa depan.

“Kami termasuk negara-negara G7 yang paling cepat pulih dari pandemi ini dan IMF (Dana Moneter Internasional) mengatakan kami akan tumbuh lebih cepat dibandingkan Jerman, Prancis, dan Italia dalam jangka panjang.”

Rektor bayangan Partai Buruh Rachel Reeves mengatakan: “Hari ini adalah hari yang suram bagi pertumbuhan, dan perekonomian Inggris masih tersandera oleh jebakan pertumbuhan rendah yang dibuat oleh Partai Konservatif yang membuat pekerja menjadi lebih buruk.

“Setelah tiga belas tahun ketidakstabilan, Partai Konservatif telah menyebabkan perekonomian Inggris melemah dan banyak keluarga harus menghadapi pajak yang lebih tinggi, hipotek yang lebih tinggi, serta tagihan pangan dan energi yang lebih tinggi.”

[randomize]


Posted

in

by