Perekonomian tidak keluar dari hutan meskipun lompatan yang lebih besar dari perkiraan pada bulan Juni, kata para ahli

Kenaikan mengejutkan dalam PDB tidak akan berarti banyak bagi keluarga dan bisnis yang tertekan dan bahkan dapat menyebabkan kenaikan suku bunga lebih lanjut, para ahli telah memperingatkan.

Beberapa ahli mengatakan bahwa sementara kenaikan 0,5% dalam PDB pada bulan Juni adalah penyebab perayaan, angka tinggi yang tidak terduga juga dapat membawa konsekuensi.

Ekonom memperkirakan pertumbuhan hanya 0,2% pada bulan Juni, menurut konsensus yang diberikan oleh Pantheon Macroeconomics.

“Angka PDB yang lebih baik dari perkiraan kemungkinan akan membangkitkan semangat Financial institution of England untuk terus menaikkan suku bunga,” kata David Baker, associate di audit raksasa Mazars.

“Financial institution akan tetap sangat prihatin dengan persistensi inflasi dan akan merefleksikan lapangan kerja yang hampir penuh dan inflasi upah yang tinggi sebagai alasan untuk menjaga kebijakan tetap ketat, meskipun tingkat hipotek yang lebih tinggi merusak kepercayaan konsumen dan survei bisnis masih menunjukkan pertumbuhan masa depan yang lesu.”

Suren Thiru, Direktur Ekonomi di Institute of Chartered Accountants di Inggris dan Wales, menyebut pertumbuhan tersebut “tidak memuaskan”.

Dia mengatakan bahwa kenaikan pada bulan Juni hanyalah rebound dari bulan Mei, ketika penobatan memberi orang hari libur ekstra, bukannya menjadi “peningkatan yang berarti”.

“Rebound yang mengecewakan dalam PDB Inggris triwulanan ini menyoroti kerapuhan yang mengkhawatirkan dalam ekonomi kita karena inflasi, suku bunga yang lebih tinggi, dan berkurangnya permintaan pelanggan membebani aktivitas,” katanya.

“Sementara PDB bangkit kembali dengan kuat di bulan Juni, ini lebih mencerminkan pembalikan tekanan pada output dari hari libur financial institution tambahan di bulan Mei, daripada peningkatan yang berarti dalam lintasan pertumbuhan kami.”

Thiru memperingatkan bahwa Inggris sedang memasuki “periode yang lebih menantang” di mana inflasi tetap membandel dan suku bunga tinggi.

“PDB kemungkinan akan sangat melemah pada kuartal ketiga, meskipun ada dorongan dari tagihan energi yang lebih rendah,” katanya.

David Bharier, Kepala Riset di Kamar Dagang Inggris, menambahkan: “Sementara Inggris tetap di jalur untuk menghindari resesi teknis, pergerakan kecil dalam satu arah atau yang lain tidak akan berarti banyak bagi banyak perusahaan yang menghadapi kondisi perdagangan terberat di bertahun-tahun.

“Bisnis Inggris sangat mudah beradaptasi, tetapi mereka mencari arahan yang jelas dari Pemerintah dan Financial institution of England, terutama pada kebijakan suku bunga dan rencana jangka panjang untuk membuka investasi.”

[randomize]


Posted

in

by