Pergi untuk Burton: apa selanjutnya untuk Alexander McQueen?

‘Kolaborasi’ sudah berakhir. Ketika Anda telah bekerja di suatu tempat selama lebih dari 26 tahun – telah menjabat selama hampir 14 tahun – Anda berpikir Anda akan memiliki hubungan yang lebih aman dengan atasan Anda dibandingkan dengan jangka waktu singkat seperti kolaborasi.

Saat Kering mengumumkan kepergian Sarah Burton sebagai Direktur Kreatif Alexander McQueen, konglomerat mewah tersebut mengatakan: “Rumah mode Alexander McQueen dan Direktur Kreatif Sarah Burton hari ini mengumumkan berakhirnya kolaborasi mereka setelah dua dekade bersama.”

Burton adalah seorang pecinta McQueen yang bergabung dengan merek fesyen tersebut langsung setelah lulus dari Central Saint Martins pada tahun 1997. Dia harus mengisi sepatu bot besar ketika sang desainer meninggal secara tragis pada tahun 2010. Alexander McQueen lebih dari sekadar tindakan yang sulit untuk diikuti. Seorang jenius, dalam hal fesyen, suksesinya menjadi lebih mudah ketika Sarah Burton, asisten tangan kanannya, mengambil peran kreatif dan dengan mulus menjaga merek tetap hidup.

Keadaannya tidak akan pernah sama lagi.

Koleksi SS24 yang akan datang di Paris akan menjadi yang terakhir untuk merek Inggris tersebut. Gianfilippo Testa, CEO Alexander McQueen, mengatakan dalam pernyataan merek tersebut: “Kontribusi Sarah selama 26 tahun terakhir akan meninggalkan jejak yang tak terhapuskan.”

Berjanji untuk menghormati warisannya, Burton mengarahkan rumah itu ke arah yang mewah dan hampir sesuai pesanan. Merancang gaun pengantin Princess of Wales saat ini pada tahun 2011, merek ini dikenal secara international dan dijunjung tinggi.

Alexander McQueen // Sarah Burton

Sarah Burton mendesain gaun pengantin Putri Wales (Suzanne Plunkett/PA)

Tapi, Burton membuat dirinya terpojok. Pakaiannya menjadi sangat bergaya dan OTT sehingga ketika dunia mode beralih ke pakaian kasual dan olahraga desainer, Alexander McQueen mulai terlihat ketinggalan jaman. Banyak fesyen yang mengutamakan perasaan ‘tepat’ dan membayangkan peluang serta tempat untuk memakainya. Setelan pria yang seluruhnya ditutupi dengan sulaman lalat naga emas akan terlihat berlebihan bahkan di lodge Burj bintang 7 di Dubai.

Pakaian itu tidak nyata seperti halnya McQueen sendiri yang menyeimbangkan fantasi dan teatrikal dengan pakaian yang menyenangkan dan menyenangkan untuk dikenakan. Ini menjadi lebih sedikit tentang vogue dan lebih banyak tentang kerajinan teknis dan penyelesaian akhir di bawah Burton. Toko Bond Avenue terbaru menggambarkan hal ini dengan sangat baik ketika pertama kali dibuka.

Merek McQueen menjadi terlalu bersih dan halus. Ia lupa akar East Finish-nya. McQueen akan selalu meninggalkan sedikit kotoran di bawah kuku jari tidak peduli seberapa canggih pakaiannya.

Merek ini telah berkembang di bawah Burton. Omset pada tahun 2021 dilaporkan antara €700 juta dan €800 juta. Kering tidak mengelompokkan penjualan untuk masing-masing merek dari divisi “rumah lain”, yang juga mencakup Balenciaga, Brioni, dan rumah perhiasan. Pada bulan Juni 2022, mereka menghentikan jalur sekunder McQ yang sedikit norak.

Kering sedang melakukan penyesuaian dengan merek mewah lainnya saat ini, Gucci diperkirakan akan mengungkap arah barunya di Milan Trend Week, dan jelas tidak melihat Burton mampu membawa McQueen melewati ambang batas penting miliar euro. Merek ini terjebak dalam kebiasaan dan warisan desainnya kurang dalam banyak inovasi, terutama dalam bidang penghasil uang seperti barang-barang kulit dan wewangian. Masa jabatannya lebih bersifat pengurus daripada inovator dan berakar kuat pada pakaian siap pakai. Saat menelusuri situs net merek tersebut, sulit untuk mengenali satu tas tangan berdasarkan namanya.

Sarah Burton

Sarah Burton akan meninggalkan Alexander McQueen (Ian West/PA)

Yang menarik juga, kepergian Burton juga terjadi pada saat Gen Z menemukan merek dengan syal bermotif tengkorak khas McQueen yang kini sedang tren di pasaran. Jadi tampaknya ada pasar baru yang menunggu dan siap untuk dikonversi, tetapi Kering tampaknya berpikir bahwa Burton bukanlah orang yang tepat untuk melakukan hal itu.

Burton telah memimpin rumah tersebut selama dia bekerja dengan McQueen sendiri. Dengan tiga anak, dia bisa beristirahat sejenak dan melihat masa depannya. Dia mengatakan dalam pengumumannya: “Saya menantikan masa depan dan babak berikutnya dan akan selalu membawa waktu berharga ini bersama saya.” Akan mengejutkan jika dia memulai mereknya sendiri atau bekerja untuk orang lain. Pensiun seperti Christopher Bailey bisa lebih menarik baginya.

Hal ini menyisakan pertanyaan besar, siapa yang akan mengambil alih? ‘Rumah’ mewah benar-benar berjuang untuk mengisi peran direktur kreatif atau menjadikannya bertahan saat ini. Bayangan McQueen sangat besar dan membutuhkan seseorang yang memahami keseimbangan antara jalanan dan busana. Akan sangat bagus juga jika memiliki penjahit terlatih yang tahu cara memotong pakaian dan memahami bagaimana Alexander McQueen memulai prosesnya. Itu pertanyaan besar. Alexander McQueen hanya sekali saja. Merek tersebut akan terjual, terlepas dari siapa yang memimpinnya, tetapi akan menyenangkan jika mendapatkan kembali keajaiban lama.

Gambar utama: kampanye AW23

[randomize]


Posted

in

by