Primark dan Tesco bergabung dengan M&S untuk meminta PPN dihapuskan untuk pakaian dalam periode

Primark dan Tesco telah menambahkan suara mereka untuk menyerukan kepada Pemerintah untuk menghapus PPN pada pakaian dalam periode.

Raksasa ritel bergabunglah dengan Marks & Spencer dan pembuat pakaian dalam dan pakaian renang periode WUKA dalam kampanye ‘Say Pants to the Tax’ dan telah berjanji untuk memberikan penghematan dari pemotongan PPN kepada konsumen.

PPN atas produk menstruasi dihapuskan pada Januari 2021 tetapi Pemerintah gagal mengakui pakaian dalam menstruasi sebagai produk menstruasi dan mengklasifikasikannya sebagai garmen. Sebuah petisi telah dimulai menyerukan perubahan pada klasifikasi ini, yang memiliki sekitar 25.000 penandatangan pada saat penulisan.

Pakaian dalam periode menjadi semakin populer dan dipandang sebagai pendekatan perawatan diri yang lebih berkelanjutan selama periode. Sangat menyerap dan dibuat menggunakan teknologi anti bau, celana menstruasi dirancang untuk dipakai sebagai pengganti produk menstruasi tradisional, seperti handuk dan tampon, tetapi juga dapat digunakan sebagai lapisan pelindung tambahan.

Pengecer dan individu yang mendukung kampanye tersebut mengatakan bahwa penggunaannya dapat membantu mengurangi pemborosan secara signifikan dengan WUKA menyarankan bahwa sepasang celana periode dapat menghemat 200 sekali pakai plastik sekali pakai agar tidak dibuang ke TPA.

Ucapkan Celana pada Pajak

M&S, WUKA, Primark, dan Tesco mendukung kampanye tersebut

Dalam sebuah surat terbuka kepada Sekretaris Keuangan kepada Bendahara Victoria Atkins (yang ditandatangani bersama oleh banyak anggota parlemen dan badan amal) Marks & Spencer mengatakan: “Celana periode memiliki kekuatan untuk mengurangi polusi dan limbah plastik dan juga berpotensi menghemat uang orang dalam jangka panjang karena dapat dipakai. , dicuci, dan dipakai lagi, bulan demi bulan. Namun, untuk mewujudkannya, kita harus mulai dengan membuat alternatif cemerlang dari produk periode sekali pakai ini agar lebih mudah diakses oleh lebih banyak orang.”

Direktur Ritel Primark UK Kari Rodgers berkata: “Kami senang berada di belakang inisiatif penting ini dan memuji M&S dan WUKA karena memimpin tuntutan ini. Kami percaya bahwa celana periode harus terjangkau dan dapat diakses oleh sebanyak mungkin orang dan perubahan kecil ini akan membuat perbedaan bagi banyak pelanggan dan kolega kami. Kampanye ini adalah tentang memastikan di mana pun Anda berbelanja, Anda tidak dihukum secara tidak adil saat membeli produk periode.”

Direktur komunikasi grup Tesco Christine Heffernan menambahkan: “Biaya untuk membeli produk periode penting dapat menjadi perjuangan nyata bagi banyak orang dan itulah mengapa Tesco menjadi pengecer pertama yang menutupi biaya PPN untuk produk periode pada tahun 2017.

“Kami menyambut baik keputusan pemerintah untuk menghapus ‘pajak tampon’ pada produk periode sekali pakai pada tahun 2021.

“Kami sekarang bergabung dengan M&S dan peritel lain untuk mendesak pemerintah melakukan hal yang sama untuk celana haid, membantu menjadikan opsi yang lebih berkelanjutan ini lebih terjangkau bagi pelanggan.”

Gambar utama: pakaian dalam periode di M&S

[randomize]


Posted

in

by