Ratusan mantan staf Debenhams memenangkan pertarungan hukum redundansi yang membuka jalan untuk pembayaran £860,000

Lebih dari 400 mantan staf Debenhams yang kehilangan pekerjaan setelah perusahaan tersebut masuk ke dalam administrasi telah memenangkan pertarungan hukum melawan bisnis tersebut setelah hakim pengadilan memutuskan bahwa perusahaan tersebut “gagal dalam tugasnya untuk berkonsultasi dengan stafnya”.

Berita bahwa perusahaan raksasa tersebut berada dalam kesulitan menjadi berita utama pada bulan April 2020, dan perusahaan tersebut kemudian mengonfirmasi bahwa mereka akan menutup semua cabangnya.

Setelah pengumuman tersebut, lebih dari 800 staf yang terkena dampak menginstruksikan para ahli hukum ketenagakerjaan di Simpson Millar untuk melakukan tindakan hukum atas nama mereka, di tengah klaim bahwa mereka tidak diajak berkonsultasi dengan benar dan proses konsultasi redundansi tidak diikuti.

Awal bulan ini, Pengadilan Ketenagakerjaan memenangkan 419 penggugat pertama, dengan hakim memutuskan bahwa Debenhams telah gagal dalam tugasnya untuk berkonsultasi dengan staf yang berisiko dipecat.

Pengacara yang mewakili para pekerja mengatakan nilai klaim sekarang sedang dihitung dan diperkirakan berjumlah £860,000.

Simpson Millar juga mewakili 475 klien lainnya yang mengajukan klaim Penghargaan Perlindungan terhadap Debenhams, dan keputusan akhir menunggu bagi para penggugat tersebut.

Pengacara di Simpson Millar, Amanda McKinley, berkomentar: “Kami sangat senang telah menerima keputusan pertama sehubungan dengan klaim Penghargaan Perlindungan atas nama sejumlah besar klien kami yang terkena dampak PHK ketika Debenhams memasuki administrasi pada tahun 2020.

“Dalam kasus ini, Hakim pengadilan ketenagakerjaan telah memutuskan bahwa pengecer tersebut gagal menjalankan tugasnya berdasarkan undang-undang ketenagakerjaan Inggris untuk melakukan konsultasi yang tepat dengan staf yang berisiko mengalami PHK, dan hasil dari tindakan hukum tersebut sekarang membuka jalan untuk mendapatkan pembayaran dalam jumlah yang sama. bentuk penghargaan perlindungan untuk klien kami yang diperkirakan berjumlah £860k.”

Menurut McKinley, klaim Penghargaan Perlindungan diklaim dari Layanan Pembayaran Redundansi (RPS), yang merupakan bagian dari Layanan Kepailitan Pemerintah.

RPS adalah skema yang didanai pemerintah yang dibentuk untuk membayar pekerja hingga gaji maksimum delapan minggu dalam bentuk penghargaan perlindungan, jika pemberi kerja mengalami kebangkrutan dan diketahui tidak berkonsultasi dengan baik dengan pekerjanya mengenai pemutusan hubungan kerja berikutnya. .

McKinley menambahkan: “Sebagai hasil dari keputusan pengadilan ketenagakerjaan, klien kami sekarang akan diberi kompensasi gaji kotor hingga 90 hari, meskipun dibatasi sebesar £4,304 karena perusahaan tersebut bangkrut.

“Dana Asuransi Nasional yang dibayarkan oleh para karyawan merupakan penyelamat bagi banyak orang yang mengalami situasi seperti ini, dan dalam hal ini klien kami merasa senang bahwa masalah ini kini akan segera berakhir sehingga mereka akhirnya dapat melanjutkan hidup mereka.

FRP Advisory administrator Debenhams mengawasi penjualan merek, kekayaan intelektual, dan situs internet division retailer ke Boohoo Group seharga £55 juta pada Januari 2021, yang juga mengakibatkan penutupan semua toko Debenhamsyang terakhir ditutup selamanya pada Mei 2021, setelah lebih dari 240 tahun diperdagangkan.

[randomize]


Posted

in

by