Shein membalikkan keadaan dengan membawa Temu ke pengadilan

Raksasa mode cepat Shein – yang telah menjadi sasaran berbagai tuntutan hukum karena menyalin desain – membalikkan peran dengan membawa aplikasi fesyen Temu ke pengadilan karena mencuri ribuan gambar dari situs webnya.

Retailer yang berbasis di Tiongkok, yang memiliki pengikut setia Gen Z, menggugat pesaingnya di Pengadilan Tinggi London atas pelanggaran hak cipta.

Shein, yang saat ini berdiri sebagai pengecer fesyen terbesar di dunia, mengklaim telah “mengidentifikasi ribuan contoh” di mana penjual pihak ketiga di Temu menggunakan gambar yang diambil dari situs Shein untuk memasarkan produk mereka.

Menurut Telegraph, Shein menuduh Temu “bersaing secara tidak adil”. Dalam kasus tersebut, yang diajukan pada bulan Agustus, Shein meminta ganti rugi setidaknya £100.000 dan perintah terhadap Temu untuk meminta semua postingan yang melanggar dihapuskan.

Temu diluncurkan pada tahun 2022 di AS dan sejak itu dinobatkan sebagai salah satu aplikasi dengan pertumbuhan tercepat sepanjang masa, dengan perkiraan 9 juta pengguna di Inggris. Aplikasi ini menjual produk pihak ketiga dengan diskon 90%, yang mencerminkan tagline cerdasnya, “berbelanja seperti miliarder”.

Pengajuan ke pengadilan baru-baru ini bukanlah pertama kalinya Shein memulai pertarungan hukum dengan Temu. Pada bulan Desember 2022, Shein menggugat Temu di AS, menuduh saingannya “sengaja meniru dan berpura-pura menjadi merek Shein”.

Namun, tampaknya keadaan berbalik setelah Shein menghabiskan sebagian besar waktunya di pengadilan. Pada bulan Juli, perusahaan tersebut menghadapi H&M, setelah dituduh menyalin desain dan merek dagang. Pada bulan yang sama, Shein diadili setelah beberapa desainer independen menuduh perusahaan tersebut meniru desain mereka.

[randomize]


Posted

in

by