Sorotan London Vogue Week SS24: Richard Quinn menemukan keindahan dalam kesedihan

Favorit London Vogue Week Richard Quinn mendedikasikan pertunjukan SS24-nya untuk mendiang ayahnya, dan sang desainer – yang dikenal karena keahliannya dalam memadukan keunggulan dan keanggunan – terinspirasi oleh kekalahannya dalam menghasilkan salah satu koleksi terindahnya hingga saat ini.

Supermodel keluar untuk mendukung Quinn dengan Jourdan Dunn dari Inggris tampil dalam gaun tulle strapless dengan sulaman bunga kuning dan biru (gambar utama), dan pita hitam di bagian pinggang.

Richard Quinn

Jourdan Dunn sebagai Richard Quinn (Ian West/PA)

Sang desainer menangis saat keluar untuk memeluk ibunya di akhir pertunjukan. “Di saat kesedihan dan kehilangan yang luar biasa muncullah rasa refleksi dan ketenangan,” demikian bunyi catatan acara tersebut, yang disertai dengan foto Patrick Quinn, yang meninggal pada bulan Juni.

Tulisan tangan yang tercetak di sisi lain berbunyi. ‘Ini untukmu Ayah’.

Pertunjukan oleh lima penari balet yang membuka pertunjukan – diadakan di ballroom resort bersejarah Andaz di London Timur – disebut sebagai perayaan “ayah, kakek, saudara laki-laki dan suami yang luar biasa”.

Quinn – yang terkenal memenangkan Penghargaan Ratu Elizabeth II untuk Desain Inggris, yang diberikan oleh mendiang Yang Mulia, pada tahun 2018 – terkenal karena motif bunga dan keahliannya yang hampir setingkat couture.

Koleksi SS24 sangat fokus pada yang terakhir, dengan sejumlah ansambel pakaian malam yang menakjubkan.

Tampilan pertama adalah gaun full-skirted berwarna putih ala balerina dengan sulaman berkilau, yang disusul dengan rangkaian outfit berwarna hitam putih.

Potongan yang menonjol termasuk gaun jala dengan rok bersulam bertulang yang tampak seperti sangkar burung, dan gaun jubah acak-acakan berwarna merah lipstik (salah satu dari sedikit penampilan berwarna cerah).

Richard Quinn SS24

Richard Quinn (Ian Barat/PA)

Beberapa gaun berkolom sangat bertatahkan payet dan manik-manik, Anda bisa mendengarnya berdesir saat mannequin lewat, sementara gaun tebal lainnya tampak seringan udara.

Suasana kontemplatif dilanjutkan dengan desain tata rias mannequin.

“Agak muram, sedikit rapuh, seperti potret Victoria yang sangat indah,” begitulah penata rias MAC, Terry Barber, menggambarkan tampilan tersebut.

“Ini adalah mata abu-abu yang gelap, dan saya menggunakan sedikit bubuk emas metalik untuk membuat benang liner yang sangat halus ini. Sepertinya mereka baru saja menangis dan mata mereka sedikit basah.”

Richard Quinn SS24

Mannequin kembar di Richard Quinn (Ian West/PA)

Mannequin ‘si kembar’ di atas catwalk memang menjadi ciri khas Quinn.

Musim ini, pasangan terpilih mengenakan gaun satin bermotif bunga berwarna biru dan putih yang dihiasi bulu putih dan dikenakan dengan celana ketat yang serasi, masing-masing membawa karangan bunga besar berwarna biru dan putih.

Richard Quinn SS24

Jessica Stam di Richard Quinn (Ian West/PA)

Mereka diikuti oleh supermodel Kanada Jessica Stam yang menutup pertunjukan dengan jubah putih berlengan mengembang yang dikenakan di atas jumpsuit manik-manik perak.

Setelah ibu Quinn bangkit untuk menyambut putranya, para penonton turut serta memberikan tepuk tangan meriah kepada sang desainer.

[randomize]


Posted

in

by