Stine Goya mengungkapkan rekor penjualan berkat kinerja internasional yang kuat

Stine Goya, merek fesyen kontemporer Denmark, mengungkapkan pertumbuhan penjualan sebesar 35% pada TA22-23 terutama didorong oleh kinerja internasional yang kuat seiring dengan investasi lebih lanjut di pasar Inggris dan AS.

Di Inggris, merek tersebut, yang didirikan oleh desainer dengan nama yang sama pada tahun 2006, telah beralih dari mannequin agensi menjadi grosir in-house dengan mendirikan ruang pamernya sendiri di London, dan membuka toko utamanya sendiri di Beak Avenue di Soho. Pasar grosir AS juga telah diambil alih, dan pendirian terpisah yang berbasis di New York telah didirikan.

“Kami sangat senang dapat menunjukkan pertumbuhan signifikan yang berkelanjutan dan pada saat yang sama dapat melakukan investasi untuk pengembangan kami di masa depan. Dengan investasi tersebut, kami ingin lebih dekat dengan pelanggan kami di Inggris dan Amerika, yang merupakan prasyarat untuk membangun pertumbuhan lebih lanjut di pasar-pasar inti ini dalam jangka pendek dan panjang,” kata CEO dan salah satu pemilik Thomas Hertz.

Merek tersebut mengatakan fokusnya pada pengembangan koleksi dan peningkatan upaya penjualan internasional, tidak terkecuali dari acara perdagangan tahunan di Paris, juga telah “menciptakan perkembangan positif di Eropa dan Asia”.

Hertz menambahkan: “Kami dapat merasakan bagaimana pembaruan dalam koleksi kami, peningkatan kehadiran di Paris dan upaya besar dari tim kami telah meningkatkan penjualan kami di Eropa dan Asia dalam bentuk kerja sama dengan akun-akun penting baru seperti La Samaritane di Paris, Galeri Lafayette di Champs Elysée, Breuninger di Jerman serta beberapa toko profil baru di Italia, Yunani, Korea Selatan, dan Timur Tengah.”

Di Inggris, Stine Goya tersedia dari toko dan situs net andalannya serta dari akun terkenal seperti Selfridges, Flannels, Harvey Nichols, dan Liberty serta independen premium seperti Wild Swans, Jules B, dan The Dressing Room.

[randomize]


Posted

in

by