Stuart Trevor akan meluncurkan label baru menggunakan pakaian classic yang dikerjakan ulang di London Trend Week

Pendiri All Saints dan Bolongaro Trevor, Stuart Trevor, meluncurkan label baru atas namanya sendiri yang mengerjakan ulang dan menyesuaikan pakaian classic dan kain deadstock.

Koleksi pertama diluncurkan di situs internet baru (www.stuarttrevor.com) pada 15 September 2023, pada hari yang sama koleksi tersebut akan dipamerkan di pesta peluncuran eksklusif selama London Trend Week.

Sedangkan nama label barunya adalah Stuart Trevor, logonya ST sederhana. Harga akan mulai dari £35-£50 untuk T-shirt, dengan kemeja denim seharga £70, denims dan jaket denim seharga £100-£150, jaket antipeluru militer seharga £250-£350, dan parka serta “potongan langka dan eksklusif ” seharga £350-£1.000.

Posting di Instagram selama akhir pekan Hari Libur Financial institution, Trevor menulis:

“Selama bertahun-tahun banyak teman dan rekan yang meminta saya untuk memproduksi koleksi baru.

“Hal terakhir yang dibutuhkan dunia adalah perusahaan pakaian lain – bagaimana dengan perusahaan pakaian yang tidak memproduksi pakaian apa pun?

“Sudah terlalu banyak pakaian di dunia.

“Pakaian kami dikerjakan ulang, diganti mereknya, dipotong, dibuat tertekan, dan dirancang ulang dengan hati-hati – ditambal, dicetak, dilukis dengan tangan, disemprot, dicuci, dan disulam, sering kali dengan pemikiran “lebih sedikit lebih baik”.

“Ada persediaan pakaian classic dalam jumlah besar yang siap untuk diberikan kehidupan baru, jutaan meter “stok mati” kain berserakan di pabrik kain atau berakhir di tempat pembuangan sampah. Kami ingin mengubah ‘stok mati’ ini menjadi ‘stok hidup’.”

Trevor memulai karirnya sebagai mahasiswa desain fesyen pada tahun 1985, dan pada usia 19 tahun menjadi desainer dan pembeli pertama REISS.

Pada bulan Oktober 1994, pada usia 28 tahun, ia mendirikan All Saints dan menjabat sebagai Direktur Kreatif selama lebih dari 12 tahun. Pada saat terobosan itu, postingan Instagram-nya berbunyi:

“Saya rindu All Saints. Jelas sekali. Itu adalah sayangku, aku menciptakan tampilan itu dari awal, semuanya terinspirasi oleh masa remajaku. Jaket pengendara motor terlaris itu dimulai sebagai barang antik dan mengambil alih dunia!

“Terinspirasi oleh obsesi masa kecil terhadap Bowie, Kate Bush & Adam Ant, saya bertekad untuk menciptakan merek rock n roll terhebat di dunia. Saya masih menjalankan misi itu dan saya bertekad untuk mewujudkannya.

“Sekarang saya ingin menciptakan sesuatu yang memberikan kegembiraan yang sama, bahkan lebih banyak kesenangan kepada orang-orang sambil melakukan hal yang benar untuk planet kita.”

Trevor dan timnya mulai menyesuaikan temuan classic, kemudian mulai membuat pakaian luar yang dikerjakan ulang dalam jumlah kecil dalam edisi terbatas dari sebuah pabrik kecil di London Timur. Hasilnya adalah label eponymous barunya yang sangat dinantikan.

Dia melanjutkan: “Masyarakat ingin bersenang-senang, menemukan kembali keajaiban mode, membeli pakaian yang tahan lama, dan memiliki dampak lingkungan sekecil mungkin. Kami akan mewujudkannya.

“Kecemasan terhadap lingkungan di kalangan anak-anak semakin besar dibandingkan sebelumnya, kita perlu melakukan sesuatu untuk mengatasi hal tersebut. Kita perlu BERTINDAK SEKARANG.”

Mengisyaratkan produk apa lagi yang akan diproduksi di bawah label barunya, Trevor menambahkan: “Kami akan memproduksi kaus katun daur ulang, hoodies, dll, namun kami memulai dengan persediaan pakaian yang sudah ada dan tidak ada habisnya.

Citra: Tim Kent

[randomize]


Posted

in

by