Superdry kalah "tahun yang sulit"

Superdry mengalami kerugian £21,7 juta yang digambarkan oleh salah satu pendiri dan CEO Julian Dunkerton (gambar di atas) sebagai tahun yang “sulit” bagi bisnisnya.

Dalam 12 bulan hingga 29 April, bisnis ini mencapai penjualan naik 2,1% menjadi £622,5 juta sementara sebelum pajak adalah £21,7 juta dibandingkan laba sebesar £21,6 juta pada tahun sebelumnya. Kerugian menurut undang-undang setelah pajak adalah £148,1 juta dibandingkan laba tahun sebelumnya sebesar £22,4 juta.

Selama periode tersebut, pendapatan Toko naik 14,7% karena bisnis pulih dari COVID di AS dan Inggris, dengan puncak penjualan saat musim liburan yang kuat. Pendapatan e-niaga naik 14,3% karena “kinerja situs pihak ketiga yang baik dan [the brand’s] acara Black Friday terbaik”.

Namun bisnis grosir terbukti menghambat penjualan dan kembalinya tarif sewa dan bisnis ke tingkat regular (yang telah disubsidi selama COVID) menyebabkan bisnis mengalami kerugian.

CEO dan salah satu pendiri Julian Dunkerton berkata: “Ini merupakan tahun yang sulit bagi bisnis dan kondisi pasar sangat menantang, terutama di bidang Grosir. Kami telah mencermati cara kami beroperasi dan telah mengambil tindakan tegas untuk memperbaiki posisi kami, membangun kembali likuiditas, dan merekapitalisasi neraca kami, melalui pelestarian kas secara hati-hati dan foundation biaya yang direkayasa ulang.

“Kabar baiknya adalah meskipun terjadi gejolak eksternal, merek ini berada dalam kondisi sehat dan memiliki momentum. Toko dan E-niaga memberikan kinerja penjualan yang kuat, dan saya senang dengan koleksi kami untuk musim Gugur/Dingin 23. Meskipun Wholesale masih sangat menantang, saya yakin tim baru yang ada akan memulihkan bisnis ini dalam jangka menengah. Saya sangat gembira dengan kemitraan baru kami di Asia, yang diselesaikan setelah akhir tahun, yang tidak hanya membantu membangun kembali neraca kami namun juga memastikan Superdry dapat mencapai potensinya sebagai merek world yang sesungguhnya.”

Tahun keuangan baru dimulai dengan awal yang penuh tantangan dengan pendapatan grup yang turun 18,4% dibandingkan Q1, namun hal ini sesuai dengan ekspektasi.

Pendapatan toko pada kuartal pertama turun sebesar 3,7% jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, sebagian besar disebabkan oleh cuaca yang tidak sesuai musim, dan penjualan akhir musim yang terlambat dimulai.

Penjualan e-commerce pada kuartal pertama turun sebesar 12,6%, juga dipengaruhi oleh lambatnya penjualan, serta “pengurangan belanja pemasaran digital yang berfokus pada keuntungan”. Secara whole, segmen Ritel turun 6,6%.

Pendapatan grosir turun 50,3% selama periode Q1, yang menurut perusahaan sebagian disebabkan oleh perbedaan waktu dari tahun ke tahun.

“Produksi dan distribusi grosir memiliki waktu tunggu yang lama, dan akan memakan waktu lama agar dampak dari kepemimpinan baru di bidang ini dan kembalinya mannequin keagenan di beberapa pasar utama Eropa, dapat terlihat pada kinerja penjualan,” perusahaan tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Untuk memperkuat posisinya, Superdry telah memulai program penghematan biaya dan baru-baru ini menyetujui fasilitas pinjaman dengan Bantry Bay Capital hingga £80 juta, dan fasilitas tambahan £25 juta dengan Hilco Capital disetujui setelah akhir tahun. Ini juga mengumpulkan £45 juta dari penjualan kekayaan intelektual dan penerbitan saham.

Saham Superdry ditangguhkan sementara pada minggu ini karena penundaan dalam proses auditnya tetapi harus dilanjutkan sekarang setelah hasilnya dipublikasikan.

[randomize]


Posted

in

by