TheIndustry.style LANGSUNG! Salah satu pendiri Albaray saat meluncurkan merek digital pertama

Selama TheIndustry.style LANGSUNG! ‘Period Baru Untuk Vogue E-commerce’ bekerja sama dengan Noatum Logistics dan Pocket Styler, sekelompok profesional industri style menghabiskan hari itu untuk mempelajari bidang-bidang inovasi yang harus menjadi fokus bisnis untuk memenuhi permintaan konsumen saat ini dan mendorong kemajuan bisnis. masa depan.

Untuk mengakhiri konten hari ini, Paula Stewart dan Kirstie De Stazio, salah satu pendiri Albaray, berbicara dengan Lauretta Roberts, Pemimpin Redaksi di TheIndustry.style tentang peluncuran merek digital pertama.

Albaray

Kirstie De Stazio dan Paula Stewart, salah satu pendiri Albaray

Selama tahun 2020, industri fesyen terkemuka di Inggris kehilangan sejumlah merek terkenalnya karena pandemi yang berdampak buruk pada dunia fesyen. Salah satu merek yang terkena dampak awal adalah Gudang, yang dimasukkan ke dalam administrasi selama lockdown pertama. Dengan dunia yang kacau balau, penjualannya terbukti sulit karena merek dan situs webnya hanya diambil oleh grup on-line Boohoo yang ingin membeli.

Namun, tiga eksekutif senior dari Warehouse – Paula Stewart, Karen Peacock, dan Kirstie Di Stazio – meluncurkan proposisi pakaian wanita baru, Albaray, pada April 2021.

“Sederhananya, kami menciptakan pakaian yang ingin kami kenakan dan kami sukai. Kami ingin mengkurasi aspek terbaik dari lemari pakaian seseorang. Ini adalah fesyen bijaksana yang dirancang untuk sehari-hari,” tegas Stewart. selama panel pada hari Rabu.

Sejak diluncurkan, Albaray berfokus pada produksi pakaian bersumber ramah lingkungan yang fashionable dan dirancang untuk bertahan dalam ujian waktu. “Ini adalah sesuatu yang sangat kami rasakan,” kata Stewart. “Kami berusaha menjadi seperti itu bertanggung jawab semampu kami untuk bisnis sebesar kami. Seiring pertumbuhan kami, saya berharap kami dapat mencapai lebih banyak lagi.”

Dia melanjutkan, menekankan itu pentingnya penyampaian pakaian sadar dengan harga terjangkau. “Ada merek excessive avenue dan ada merek bridge, tapi kami merasa ada yang kurang di antara keduanya,” katanya. “Kami yakin ada kesenjangan di pasar untuk barang-barang seperti gaun dengan harga sekitar £100.”

Albaray

Konsumen dapat berbelanja berbagai merek pakaian yang dibuat secara bertanggung jawab melalui situs langsung ke konsumen Albaray, serta di Berikutnya, John Lewis dan Marks & Spencer.

“Kemitraan ini pada awalnya bersifat digital, namun sekarang kami berada di sebagian besar toko John Lewis – hal ini berjalan dengan sangat baik,” ujar De Stazio. “Kami sangat beruntung karena kami menciptakan hubungan yang kuat dengan banyak mitra kami ketika kami bekerja di Gudang.

“Beberapa mitra ini telah menyimpan Gudang dan ini merupakan bisnis yang sangat baik bagi mereka – mereka kehilangan bisnis tersebut sama seperti kami – jadi saya rasa mereka telah kehilangan bisnis tersebut. kepercayaan diri dalam diri kami dan kami sangat didukung di masa-masa awal dan pada dasarnya sangat beruntung bisa melanjutkan hubungan ini.”

Albaray

Sebagai merek yang mengutamakan digital, Albaray harus menghidupkan produknya secara digital. “Anda harus berpusat pada pelanggan dan memastikan perjalanannya sempurna di seluruh ritel pengalaman. Baik itu pengiriman, pengembalian, atau menyampaikan hasrat kami secara on-line, perjalanan pelanggan harus lancar,” tegas Stewart.

“Kami melakukan banyak penataan gaya secara langsung. Ketika kami melakukan hal-hal seperti ini, penjualan kami berlipat ganda, tiga kali lipat karena pelanggan kami sangat menikmati melihat seperti apa pakaian kami secara langsung dari seorang mannequin dan berbagai cara untuk memakainya.

“Kami memulai merek ini dengan keinginan untuk memastikan semuanya serba guna. Jadi, kami dapat menampilkan gaun yang ditata dengan sepatu datar dan jaket denim, lalu mungkin sepasang sepatu hak kucing dan tas yang bagus, misalnya. Ini adalah merek kami cara untuk mencoba menghidupkan penawaran kami di hadapan pelanggan kami menerima pakaian.”

Melihat ke depan, Stewart dan De Stazio menyoroti pentingnya terus membangun kesadaran merek melalui sentuhan pribadi dan pemasaran yang cerdas.

“Pada awalnya, yang terbesar kami tantangan adalah cara kami membangun kesadaran merek. Kami tidak melakukan pemasaran pada enam bulan pertama, namun penjualan tetap berjalan baik karena pemberitaan media karena saya pikir kami memberikan cerita yang cukup positif selama pandemi ini,” De Stazio mengakui.

“Namun, kami dengan cepat menyadari bahwa ini organik momentum tidak akan bertahan lama. Jadi, kami bekerja sama dengan agen pemasaran digital dan Sebenarnya menginvestasikan cukup banyak waktu dan uang dalam pemasaran – benar-benar berupaya memahami siapa pelanggan kami dan memastikan kami berkomunikasi dengan cara yang benar untuk membangun kesadaran dan loyalitas merek.”

Menggambarkan hal ini sebagai “kurva pembelajaran besar”, Stewart dan De Stazio memanfaatkan Albaray sebagai bisnis kecil untuk menguji berbagai ide dan strategi.

“Kami bisa bereksperimen karena kami adalah bisnis yang lebih baru dan memiliki tim yang kecil. Ini benar-benar melegakan karena kami bisa mengambil keputusan dengan sangat cepat. Kami bisa gesit dan, jika Anda membuat kesalahan, itu adalah hal yang sangat berguna. biasanya bukan masalah besar tetapi jika berhasil, itu luar biasa.”

[randomize]


Posted

in

by