Tidak ada tempat bagi London Vogue Week dalam krisis iklim, kata pakar mode XR

Ketika Extinction Rebel pertama kali melakukan protes di London Vogue Week pada tahun 2019, mereka berpendapat bahwa acara dua tahunan tersebut tidak boleh ada – dan pendirian tersebut adalah salah satu pendapat yang masih dipegang oleh pakar mode gerakan lingkungan international hingga saat ini.

Clare Farrell, yang membantu meluncurkan dan membangun Extinction Rebel, ingin menggantinya dengan “dialog seluruh industri” tentang peran fesyen dalam krisis iklim.

“Jika industri fesyen melihat dirinya secara mendalam dan berkata, ‘Sebenarnya, kami tidak ingin menjadi pihak yang harus disalahkan secara besar-besaran ketika segala sesuatunya mulai runtuh’ – maka Anda perlu melakukan sesuatu untuk mengatasi hal tersebut sekarang,” kata Farrel.

“Sudah terlambat untuk menghentikan kekejaman, namun belum terlambat untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk.”

Bagi Farrell, isu utamanya adalah kenyataan bahwa industri fesyen sangat erat kaitannya dengan minyak.

“Industri fesyen dan tekstil sering disebut-sebut sebagai industri dengan polusi terbesar kedua di dunia, setelah minyak – jadi menurut saya sangat sedikit orang yang memahami jejak karbon dari fesyen dan pakaian,” ujarnya.

“Saya juga berpikir penting untuk menyadari bahwa hal ini tidak hanya dibandingkan dengan sektor minyak, namun juga terkait erat. Tidak ada percakapan yang saya ketahui prihatin tentang bagaimana Anda akan memiliki industri fesyen yang bebas minyak.”

Ia mencontohkan bidang industri fesyen yang sering menggunakan minyak, antara lain transportasi, kemasan plastik, dan pakaian itu sendiri.

“Anda tidak bisa memiliki industri fesyen seperti yang kita miliki saat ini di masa depan ketika Anda telah membongkar industri bahan bakar fosil,” tambah Farrell – itulah sebabnya dia yakin “mempertanyakan apakah industri tersebut harus ada atau tidak akan menjadi sebuah hal yang tidak masuk akal. percakapan yang pantas” untuk perusahaan mode.

Pemberontakan Kepunahan London Fashion Week

Protes Extinction Rebel di London Vogue Week.

Dia mencatat bagaimana di satu sisi terdapat quick style, yang “memfasilitasi percepatan budaya membuang”, sementara di sisi lain kita memiliki label desainer, seperti yang ditampilkan di London Vogue Week.

“Banyak orang yang berasal dari industri barang mewah, mereka mampu bekerja dengan materials yang lebih berintegritas dibandingkan orang-orang yang bekerja di industri excessive road, tapi bukan berarti mereka tidak punya masalah besar,” Farrell disarankan.

“Kita tahu bahwa merek-merek mewah mengembangkan koleksi dalam jumlah besar, hanya untuk memperlihatkan 30% saja, dan kemudian hanya memproduksi sebagian kecil dari jumlah tersebut… Banyak perusahaan besar, cara mereka mengembangkan koleksinya sebenarnya, di balik layar, sangat berlebihan. .

“Jadi Anda membuat ratusan sampel – itu sangat boros – dan banyak dari sampel tersebut dipotong-potong dalam proses pengembangan, lalu dibuang ke tempat sampah.”

Dia yakin, ada juga masalah dengan gaya hidup yang dipromosikan oleh industri mewah.

Farrell menjelaskan: “Secara budaya, jika kita melihat orang-orang terbang dengan pesawat, berlibur ke tempat yang jauh untuk mendapatkan postingan Instagram yang glamor – aspirasi jet pribadi dan gaya hidup eksklusif, yang dikaitkan dengan dunia mode mewah.

“Jika kita masih memegang aspirasi tersebut sebagai sesuatu yang harus kita jalani dan coba capai sendiri, maka aspirasi kita pada dasarnya membantu membunuh kita.”

Dia merasa kalender fesyen juga semakin cepat, dengan lebih banyak koleksi yang ditambahkan ke jadwal regular setiap tahunnya: “Rasanya tidak bisa lebih cepat, lebih berlebihan – tapi kapan pun saya memikirkan hal itu, industri sepertinya selalu melakukannya menemukan cara untuk menjadi lebih boros.”

Extinction Rebel terus memprotes LFW – musim lalu menyerukan diakhirinya sponsor bahan bakar fosil pada acara-acara kebudayaan, menuangkan botol-botol cola raksasa berisi minyak palsu di luar tempat resmi.

Dengan musim berikutnya yang berlangsung pada 15-19 September, Farrell lebih memilih “sesuatu yang baru untuk dilahirkan, sesuatu yang cocok untuk abad ke-21”.

Ia mengatakan bahwa ia tidak bisa berbicara mewakili Extinction Rebel secara keseluruhan, namun ia percaya bahwa “mengerikan” bahwa “hal-hal seperti biasa terus berjalan, sementara kita berada di jalur kehancuran”.

Dia menambahkan: “Dialog seluruh industri sangat dibutuhkan untuk mencari cara untuk menghasilkan lebih sedikit produk, sehingga mengurangi limbah dan mengurangi emisi” – dan meskipun beberapa merek menganjurkan praktik yang lebih berkelanjutan, sebagai gantinya diperlukan “perombakan sistem yang nyata” .

British Vogue Council dihubungi untuk memberikan komentar, tetapi tidak membalas permintaan.


[randomize]


Diterbitkan

dalam

oleh