Wawancara: Gillian Ridley Whittle dari Peachau tentang menciptakan merek dengan tujuan

Gillian Ridley Whittle, pendiri Persik, telah memegang beberapa peran paling bergengsi di jalan raya Inggris (dan Australia). Karirnya telah mengambil peran tingkat direktur di Marks & Spencer, Goal dan Topshop untuk menyebutkan tiga. Jadi, ketika dia menemukan dirinya mencari peran baru setelah penjualan Topshop dari Arcadia yang runtuh ke ASOS pada tahun 2021, dia awalnya mengira ingin mengambil peran besar lainnya.

Namun, setelah pengalaman pahit memimpin pakaian wanita di Topshop selama period pandemi di mana perusahaan induknya masuk ke administrasi dan merek tersebut akhirnya dijual ke ASOS, Ridley Whittle sampai pada kesimpulan bahwa melanjutkan apa yang dia sebut sebagai “karir yang digerakkan oleh ego ” adalah hal terakhir yang dia inginkan.

“Saya stres, tidak terlalu bahagia, dan saya tidak melihat anak-anak atau suami saya sebanyak yang saya inginkan dan [another big job] bukan itu yang saya inginkan,” jelasnya.

Dia mengakui bahwa dia “kelelahan” karena mengejar karir yang begitu terkenal begitu lama dan “kecewa” dengan apa yang telah menjadi industri mode di tangan raksasa jalanan. Dia merasa malu dengan pemborosan, pengejaran tanpa henti akan harga yang lebih murah dan kebaruan, dan, dengan demikian, mendapat pencerahan. “Saya menyadari bahwa saya adalah bagian dari sistem fesyen yang rusak. Saya menyadari bahwa saya adalah bagian dari masalah dan saya harus menjadi bagian dari solusi untuk masalah tersebut,” katanya.

Dia menghabiskan beberapa waktu merenungkan apa yang harus dilakukan dan memutuskan untuk membangun mereknya sendiri yang akan mewujudkan nilai-nilai yang dia pegang erat di hatinya, tetapi dia juga ingin membuat cetak biru baru untuk menciptakan merek fesyen; salah satu yang menempatkan manusia dan planet ini sebagai intinya.

Setelah sebelumnya mengepalai pakaian dalam untuk pemimpin pasar Inggris Marks & Spencer, Ridley Whittle memutuskan untuk fokus pada apa yang dia yakini sebagai pasar pakaian dalam dan pakaian tidur yang kurang terlayani. Dia ingin menciptakan pakaian dalam yang feminin tetapi tidak terlalu seksi, yang juga berkelanjutan, suportif, dan nyaman.

“Saya benar-benar merasa ada celah di pasar yang ditinggalkan oleh Elle MacPherson Intimates,” katanya tentang estetika yang ingin dicapainya, “Saya sangat merindukan [that brand] dan berpikir saya bisa mengisi celah itu.”

Persik

Pakaian dalam Peachhaus

Elle Macpherson Intimates adalah rangkaian pakaian dalam dan pakaian tidur yang dibuat oleh supermodel Australia bekerja sama dengan grup pakaian dalam Australia, Bendon. Itu sangat sukses, menawarkan pilihan feminin, menyanjung dan, meskipun tidak murah, dengan harga terjangkau untuk wanita dari segala bentuk, ukuran dan usia. Pada tahun 2014 Macpherson dan Bendon mengakhiri kemitraan mereka dan grup Australia tersebut melanjutkan untuk meluncurkan produk dengan supermodel Jerman Heidi Klum, yang tidak lagi berjalan.

Pengetahuan Ridley Whittle tentang pasar dan pemasok pakaian dalam memberinya keuntungan yang jelas saat meluncurkan merek di ruang ini, tetapi dia merasa dia perlu mencapai tujuannya sebelum pergi ke pasar. Dia juga membutuhkan pendukung dan mentor. Untuk menambah tantangan, ini semua terjadi selama Covid-19 melanda planet ini.

Namun, Ridley Whittle sangat percaya pada energi positif dan hal-hal yang terjadi pada waktu yang tepat, atau setidaknya orang yang tepat terjadi pada waktu yang tepat. “Ketika Anda mengubah hidup Anda dan memulai jalan baru, saya benar-benar percaya bahwa orang yang tepat datang ke dalam hidup Anda dan itu dimulai dengan Cedric,” katanya.

Cedric adalah Cedric Wilmotte, CEO Michael Kors. “Teman saya sedang melatih tim Michael Kors dan dia berkata ‘Saya pikir Anda harus bertemu Cedric’. Saya tidak yakin mengapa pada awalnya tetapi saya bertemu dengannya dan saya segera mengerti mengapa dia memperkenalkan kami. Dia mengatakan dia ingin berinvestasi di merek yang mengutamakan kemanusiaan dan planet ini.

“Dia mengatakan kepada saya bahwa saya perlu menggali lebih dalam tentang tujuan saya, jadi saya pergi dan melakukan lebih banyak pekerjaan pada itu dan keuangan dan seluruh rencana bisnis.”

Hasilnya adalah Wilmotte bergabung tidak hanya sebagai investor tetapi juga sebagai mitra bisnis. “Dia sangat jelas tentang itu, dia ingin menjadi mitra bisnis saya. Dia ingin membantu. Dia sangat manusiawi, sangat baik dan suportif,” katanya.

Persik

Pakaian tidur Peachhaus

Peachhaus adalah nama yang ditemukan oleh Ridley Whittle pada tahun 2016 ketika dia masih bekerja untuk Goal di Australia. Nama tersebut menggabungkan Peach, yang memiliki konotasi manis dan kebaikan, kata Jerman untuk rumah, Haus, dan Kami, yang mewakili komunitas.

Bagi Ridley Whittle, aspek komunitas merek adalah kuncinya. Dia ingin seluruh rantai pasokan mendapat manfaat dari merek tersebut. “Ini bukan tentang menang dengan biaya berapa pun. Bagi saya untuk menang, orang lain tidak harus kalah,” katanya.

Dia juga telah mempertimbangkan biaya untuk planet ini, menggunakan bahan-bahan seperti katun organik dan bambu bersama dengan poliester daur ulang dan renda Italia daur ulang untuk membuat koleksi, yang terdiri dari pakaian dalam yang ketat (bra, bralette, celana dalam), pakaian tidur dan pakaian santai, bersama dengan pakaian aktif. Pabrikan Portugis yang dia gunakan terdaftar di situs net bersama dengan tautan ke situs net mereka sehingga pelanggan dapat mengetahui lebih lanjut tentang cara pembuatan produk dan juga membaca tentang nilainya. Juga dipamerkan desainer emblem merek, cetakan, tag ayunan, dan penyulam yang digunakan.

Sementara Ridley-Whittle ingin memperluas koleksi, itu hanya akan dilakukan dengan cara yang dipertimbangkan dan sifat dari kategori yang dia pilih berarti bahwa mendorong kebaruan yang konstan ke dalam koleksi bukanlah suatu keharusan. Produk-produk seperti Betula balcontte bra, merek tutup depan Sakura, dan celana dalam Betony akan tetap ada dalam koleksi ini karena para wanita mengenal gaya yang cocok untuk mereka dan kembali lagi. Harga berkisar dari £55 hingga £60 untuk bra dengan tender cup bralette seharga £50 dan celana dalam mulai dari £18-£25.

Ada pendekatan yang berbeda untuk mengukur juga. Sementara ukuran band sekolah lama ditambah dengan ukuran cup masih terdaftar untuk mereka yang terbiasa, Ridley-Whittle telah merancang sistem baru yang disederhanakan dengan alasan sistem lama kuno, berdasarkan pemotongan pola dan “bukan tubuh nyata”. dan pada dasarnya tidak berarti bagi wanita fashionable. Di Peachhaus, ukuran berkisar dari S, M, L untuk ukuran band (yang berhubungan dengan ukuran baju Anda, misalnya M adalah 10-12) dengan ukuran cup mulai dari 1-8. Dua pengukuran sederhana yang dilakukan di bawah dan di bawah payudara akan mengungkapkan ukuran pemakai yang benar.

Ridley Whittle bukan satu-satunya wanita terkenal yang datang dari jalan raya untuk mengejar karir dan merek yang lebih berfokus pada nilai. Misalnya, mantan direktur merek Topshop dan CEO Whistles Jane Shepherdson sekarang menjadi ketua di platform persewaan My Wardrobe HQ, mantan direktur kategori Tesco untuk pakaian dan mantan CEO Figleaves Julia Reynolds telah mendirikan Reyhouse dan, Nayna McIntosh, sebelumnya dari Marks & Spencer, Subsequent dan George di Asda telah mendirikan Hope Vogue. Semua merek ini memiliki nilai yang kuat dalam inklusivitas, keberlanjutan, dan konsumsi sadar dan menarik untuk dicatat bahwa jalan raya lama sebagian besar dijalankan oleh pria dan sekarang wanita yang bekerja untuk mereka yang melangkah ke dalam cahaya dan merintis yang baru. cara melakukan bisnis.

“Kita harus lebih lembut, kita membutuhkan lebih banyak energi feminin,” katanya tentang masa depan mode. Dengan energi feminin, yang dia maksud bukan lebih sedikit pria, hanya pendekatan baru. Tidak termasuk siapa pun tidak bisa jauh dari etosnya. “Ini tentang membantu orang lain untuk menyala,” dia menjelaskan, “Ini tentang menyalakan kekuatan Anda sendiri – kekuatan Anda dan saya. Dan kita baru saja memulai.”

[randomize]


Posted

in

by