Wawancara: Lucy Menghini, Pendiri dan Direktur Kreatif Six Tales dalam membangun merek pengantin fashionable

Sangat cocok bagi dua kekasih masa kecil untuk bersama-sama mendirikan merek fesyen, yang seluruhnya didasarkan pada the membangun dan kebahagiaan dari menikah. Didirikan pada tahun 2019 oleh Lucy dan Ross Menghini, Enam Cerita telah menjadi nama yang dicintai di ruang busana pengantin dengan perpaduan eklektik dari suntingan pengantin, mulai dari pakaian lounge yang trendi hingga pakaian malam yang elegan dan Instagrammable aksesoris.

Terinspirasi dari pengalaman pengantinnya sendiri, Lucy meluncurkan sebuah merek untuk merayakan momen mikro pernikahan, atau lebih tepatnya, ‘enam cerita’ dalam perjalanan setiap pengantin: Dari bertunangan dan memilih pasangan pengantinnya, hingga berburu gaun pengantin dan berpesta hen-do, hari besar itu sendiri dan bulan madu sesudahnya.

Six Tales awalnya mendapatkan daya tarik di Etsy, di mana Lucy, mantan Direktur Pemasaran Rantai Sosial, memamerkan pakaian gadis bunga buatan tangannya, merekrut ibu-ibu lokal dan nans saat proyek gairahnya tumbuh. Dari tutus kerajinan tangan di pondok pramuka setempat untuk meluncurkan pakaian di ASOS, Selfridges dan berekspansi ke AS, Six Tales telah berhasil berkembang menjadi bisnis delapan digitdengan Pertumbuhan 500% YoY dan merencanakan pertumbuhan 300%+ tahun ini.

WAku berbicara dengan Lucy Menghini tentang mengukir ceruknya di ruang busana pengantin, menavigasi pandemi, ditambah pentingnya grosir dan pemasaran merek yang baik.

Apa yang menginspirasi Anda untuk meluncurkan Six Tales dan seberapa mudah membawa konsep Anda ke pasar?

Intinya, saya pelanggan kami- Pengantin yang sangat romantis. Saya benar-benar meminjamkan setiap inci untuk menikah, sedemikian rupa sehingga saya mulai belajar sendiri bagaimana membuat pakaian gadis bunga kecil – rambut merambat, tulle tutus, hal-hal seperti itu – dan muncul di Etsy. Saya pikir karena saya adalah Direktur Pemasaran di Social Chain, pengetahuan saya tentang web optimization, sosial berbayar, pembuatan konten, dan pentingnya memiliki wajah di balik merek, pemahaman tentang semua itu terhadap bisnis Etsy kecil lainnya benar-benar membuat saya bangkit. Itu membuat saya sedikit lebih menonjol bagi orang lain yang mungkin telah melakukannya untuk waktu yang lebih lama. Tanggapan terhadap barang-barang yang dibuat berdasarkan pesanan ini sangat gila. Seiring meningkatnya permintaan, saya menyewa pondok pramuka kecil di kampung halaman saya dan bersumber dari grup Fb lokal kami, 23 ibu muda dan pensiunan nan untuk membantu saya membuat tutus khas ini. Itu sangat mengejutkan. Kami membuat ratusan dan ratusan rok seminggu!

Masalahnya adalah, kami telah menciptakan komunitas yang menyenangkan ini dan perasaan yang menyenangkan tentang merek kami, tetapi pelanggan kami membeli pakaian anak-anak yang dibuat berdasarkan pesanan untuk pernikahannya. Kau tahu, dia jatuh cinta dengan kita saat pertama kali bertunangan dan kemudian dia mungkin tidak akan bisa berbelanja dengan kita selama dua tahun atau lebih. Dan itu memicu ide di benak saya – untuk memiliki pakaian kasual dan casual semacam ini yang dapat dia beli dan merasa sangat bangga. Dia bisa membuat pernyataan yang sangat besar yang tidak norak atau dibuang. Jadi, hampir membuat kategori kami sendiri, kami membuat desain asli dari sloga kamin kaus ‘BRIDEY’, dan kami meluncurkannya pada bulan Oktober tepat sebelum COVID.

Enam Cerita, The Bridey Tee

Tee Bridey

Bagaimana pengaruh pandemi Enam Cerita? Kelihatannya kamu saat ini menuai hasil dari ledakan pengantin pasca-pandemi, tetapi bagaimana krisis memaksa Anda melakukannya memikirkan kembali milikmu lintasan bisnis?

Ketika COVID melanda kami memiliki ratusan dan ratusan pelanggan yang telah menunggu begitu lama untuk dapat membeli untuk anak-anak mereka, dan kemudian semuanya dibatalkan atau setidaknya ditunda. Kami juga baru saja berinvestasi dalam acara pemasaran dan pameran pernikahan, dengan rencana meluncurkan koleksi ‘BRIDEY’ baru kami di Bridal Vogue Week di London. Jadi kami punya kotak demi kotak stok, semua ditumpuk di kamar kecilku yang kosong- tidak ke mana-mana. Responsnya ada dua. Inisiatif pertama saya adalah mengeluarkan kaos ini dari kamar cadangan kami. Yang kedua, adalah menemukan cara untuk membantu pelanggan langsung kami yang saya tahu merasa sangat kecewa di rumah. Saya ingin menjaga kegembiraan untuk calon pengantin ini, oleh mengingatkan mereka bahwa mereka masih bisa merasa seperti pengantin cantik yang terkunci. Maka dari itu, kami meluncurkan kampanye ‘GRATIS BRIDEY TEE’ di Instagram kami, mengundang calon pengantin yang terkena dampak untuk DM kami untuk mendapatkan kaus free of charge. Yang harus mereka lakukan hanyalah membayar ongkos kirim. Ya, kami akhirnya memberikan 10.000 kaos ini, sungguh menghangatkan hati!

Ini mungkin terdengar aneh, tetapi berada di tengah-tengah semuanya benar-benar membantu kami memahami pola pikir pelanggan kami, dan menghargai apa yang dia inginkan dari kami. Pandemi, dengan segala hambatan dan penundaannya, sebenarnya memungkinkan kami melangkah lebih dalam ke kategori ini dan mengukir lebih banyak kepercayaan merek kami- bahwa ‘menikah’ bukanlah tentang menikah seperti di hari pernikahan yang singkat meskipun indah. Ini tentang bagaimana orang merayakan pertunangan Anda. Ini tentang menunjuk pengiring pengantin Anda, dan berpesta di hen-do Anda. Ini tentang gejolak cinta murni yang menyertai seluruh perjalanan pernikahan. Dan kegembiraan itu, itulah yang kami coba dan kirimkan melalui produk dan pemasaran kami. Itu adalah pelanggan kami. Dia sangat bersemangat tentang seluruh perjalanan yang dia jalani ini. Dia benar-benar ingin menyerap semuanya.

Pada catatan itu, apa yang paling Anda temukan bentuk pemasaran yang efektif untuk Enam Cerita? Menurut Anda, apa yang membuat pemasaran merek menjadi baik?

Saya pikir mengetahui siapa pelanggan Anda, adalah yang terpenting. Kami benar-benar sadar bahwa pelanggan kami tidak membeli sweter karena itu adalah sweter berkualitas, dia juga tidak membelinya karena harganya, dia membelinya karena itu berarti bagi identitasnya. Kami benar-benar memahami apa yang dia rasakan, jadi kami mencoba menciptakan produk dan pengalaman on-line yang benar-benar mencerminkan hal itu; apakah itu layanan pelanggan kami atau konten on-line kami, kami mencoba dan mengatakan bahwa kami seperti ‘pengiring pengantin’ yang dia tidak tahu dia miliki. Anda tahu, kami sangat membantu, sangat lucu, sangat jujur.

Kami juga tidak menyesal dalam hal kepribadian kami yang menyemangati diri sendiri, meningkatkan kepercayaan diri, ‘kamu juga kamu’. Di Pameran Pernikahan Nasional, kami memasang papan afirmasi besar ini, tempat kami membagikan catatan tempel merah muda yang cantik dan meminta semua orang menulis surat cinta kecil untuk diri mereka sendiri dan menempelkannya. Begitu banyak pengantin yang berpikir ‘oh tidak, saya harus menunggu sampai saya menikah untuk merasa cantik’, saya harus ‘menurunkan berat badan’ dll. Tapi tentu saja pelanggan kami tidak mau menunggu untuk merasa cantik. Dia ingin merasakannya sekarang. Jadi kami memberinya izin untuk melakukan itu. Kami memberi tahu dia bahwa dengan datang kepada kami dia bisa merasa seperti seorang Mempelai Wanita sejak awal. Saya pikir itu adalah sesuatu yang saya pelajari dari Rantai Sosial: Kepribadian- Anda membeli dari orang.

Enam Cerita, Selfridges

Sementara Dlangsung ke konsumen adalah Sayainstrumental dalam bangunan milikmu merek, Apakah kamu merasa grosir adalah sekarang semakin penting? Mengapa ASOS Dan Selfridges?

Sangat. Kami mengarahkan pandangan kami pada grosir, masuk ke ASOS dan Selfridges, dan kami dengan bangga telah mencapainya tahun ini. Pada akhir tahun lalu, Amerika juga menggila, jadi kami melakukan banyak bisnis di sana sekarang. Demikian juga di UE, kami dengan senang hati berekspansi di Jerman.

ASOS sangat menarik, karena kami memahami bahwa bagi pelanggan inti kami, dia adalah teman lama, orang tepercaya yang Anda datangi saat dibutuhkan. Dan sementara pelanggan kami, dia adalah salah satu tipe orang, ASOS memiliki jenis pembelanja yang sama sekali berbeda, jadi kami tahu bahwa kami menginginkan merek kami di platform itu. Kami memiliki bermacam-macam indah dengan ASOS, dari pernyataan berkeringat untuk gaun selip satindan kami baru saja mengerjakan beberapa hal menarik untuk tahun depan.

Demikian pula, Selfridges sangat penting bagi negara ini. Faktanya, sebelum cabang Birmingham menjangkau, kami meminta media sosial kami mengikuti ‘Keluar dari division retailer di Inggris, di mana kami harus berada dan pengalaman seperti apa yang Anda inginkan?’, dan ‘Selfridges’ secara alami datang membanjiri. Tentu saja, Selfridges adalah hotspot ritel khusus Anda untuk momen spesial, terutama jika Anda adalah calon pengantin. Ini sangat imersif. Dari membeli hadiah untuk tunangan Anda, merias wajah Anda, melakukan perawatan kecantikan, memanjakan diri Anda dengan Prosecco atau membeli sepatu pernikahan Anda, Anda tahu, ini seperti pengalaman di dalam toko yang menyenangkan. Dan kami tahu bahwa kami ingin selaras dengan itu.

Kami mendapat konsesi besar ini Manchester Trafford Middle dan Birmingham, yang tidak hanya memukau tetapi berhasil imersif. Kami telah menemukan bahwa pelanggan kami sangat menghargai pengalaman ritel tatap muka itu. Dia hanya suka menanyai staf tentang semua rencana pernikahannya dan mengajak pengiring pengantinnya untuk melihat-lihat berbagai gaun tanpa cela. Selain itu, sangat menyenangkan berada di kampung halaman kami. Ini adalah bangunan yang lambat dan stabil.

Anda menggunakan loungewear, pakaian acara, dan aksesori secara bersamaan, apakah Anda memiliki buku terlaris dan apakah ada hasil edit yang paling Anda banggakan?

Kaus ‘WIFEY’ kami tidak dapat disangkal adalah favorit kultus. Kami menjual ribuan dari mereka seminggu. Dia benar-benar menyukainya- estetika bersihnya, warnanya, bagaimana perasaannya saat dia memakainya. Anda tahu, dia benar-benar berkomitmen untuk menjadi orang ini. Banyak orang membelinya untuk bulan madu mereka untuk bepergian.

Saya juga berpikir ‘White Edit’ kami telah melakukannya dengan sangat baik, yang merupakan koleksi gaun putih yang menakjubkan dan potongan yang disesuaikan, cocok dengan ‘enam cerita’ khusus itu. Baik itu pakaian untuk ayam betina atau makan malam untuk mengejutkan pesta pernikahannya, kami menyediakannya untuk momen-momen mikro inti itu. Kami membawa koleksinya ke Ibiza untuk difoto (karena kami juga baru saja meluncurkan pakaian renang) dan ketika modelnya muncul, rasanya benar-benar seperti itu.sebagai hari pernikahannya. Sangat emosional melihat gaun-gaun ini secara tidak sengaja beralih dari potongan pernyataan ke gaun hari pernikahan. Faktanya, ada dua gaun yang saya yakin bisa saya lihat pada salah satu desainer pengantin yang saya ikuti. Jadi itu cukup menarik, memikirkan bahwa kita mungkin bisa pergi ke sana.

Seperti apa masa depan Six Tales, apa ambisi Anda dan bagaimana rencana Anda untuk mengembangkan merek ke depan?

Kami memperluas jangkauan kami untuk pengantin wanita, terutama; menambahkan kepribadian dan produk di mana ada celah. Misalnya, kami memiliki iterasi baru dari kaus yang akan datang tahun depan, yang merupakan perubahan dalam desain dan anggukan untuk personalisasi. Kami juga memiliki pengiring pengantin yang akan kami tawarkan kepadanya dan beberapa hal menarik lainnya.

Sesuatu yang saya sangat ambisius adalah keberlanjutan. Kami memiliki banyak gaun kami yang dibuat dengan kain yang ramah lingkungan, dan tas serta scrunchies terbuat dari stok mati. Plus, kami membuat dasi kupu-kupu, ikat pinggang, dan kotak saku bayi kecil. Terkait dengan inisiatif ini, adalah mengatasi sakit kepala Pengembalian, yang gila di sektor pakaian acara. Dari sudut pandang operasional, kami akan melihat cara membuatnya lebih baik, lebih mudah, dan cara mengedukasi pelanggan kami. Anda tahu, masalahnya adalah, dia selalu membeli 8 dan 10.

Saya juga sangat ingin mengembangkan lebih banyak pengalaman tatap muka. Amerika dan UE menjadi gila, jadi kami ingin melakukan hal yang sama lagi di sana. Dominasi dunia kaus ‘WIFEY’, pada dasarnya!

Jika Anda dapat memberikan saran kepada seseorang yang memulai merek fesyennya sendiri, apa yang akan Anda sampaikan kepada mereka?

Jangan duduk di kreativitas AndaJbaru mulai. Apa yang Anda pikirkan sekarang bukanlah apa yang akan terjadi. YAnda bisa memulai dari yang kecil, cukup jual satu barang. Jika kamu tidak tahu terlalu banyak tentang pemasaran atau kamu tidak yakin di sisi produk, kemudian menemukan seseorang yang melakukan dan berkolaborasi. Ada begitu banyak orang berbakat di luar sana. Pengenal Juga letakkan sebuah spesial penekanan pada HDandibuat. Mulailah melakukan sesuatu dengan tangan Anda sendiri.

[randomize]


Posted

in

by